Isteri Kontrak (Novel)

Tuesday, April 22, 2014

comment moderation is on

Thank you Kak Azilah :)

Yang sebenarnya, saya memang sengaja hadkan kemasukan komen-komen ke ruangan komen sebab saya kan sukakan benda yang positif, so pada saya, sesiapa yang bagi komen negatif siap ko... I don't like it haha... akan ku gali engkau sampai ke lubang cacing... heheheee...

Tapi ramai pula yang menghantar email, which I love it too :)

Tapi biarlah saya membuka langkah sedikit berani, walaupun kurang berkenan tapi semoga diperkenankan, komen-komen pembaca amat saya alu-alukan, silalah komen sebab saya akan membuka ruangan komen tanpa sebarang halangan kepada anda, komen lah ek.

TAPI....

Comment moderation akan saya buat, jadi sama jugaklah, mana-mana komen yang boleh menimbulkan kemarahan, sensitiviti dan mengaibkan... akan saya tapis dan buang, saya minta maaf tapi saya rasa, sebagai manusia kita harus tahu apa yang betul dan tidak betul kan?

See, I will consider it if you ask it baik-baik kan?
Marilah kita jadi masyarakat yang berhemah dan bertanggungjawap okey?
No hate but just love... promise?

Kita buat test run dulu okey, if everything is okey dan jiwaku tak kacau dengan komen-komen pembaca, we will continue it, otherwise, we will try another option okey?

Dengan rasminya... silalah komen :)


Thursday, April 17, 2014

Isteri Kontrak :: Bab 33

Peace be with you all.
Again, here I am to inject you with an adrenalin rush into your blood haha...
This chapter may not as gedik as the previous, but just remember that this is only a chapter okey.
I am working hard days and nights to make Bibah a success story.
Be with me, share your spirit, would you?
___________________________


“INI dokumennya Tuan Daniel!”

Qassif Daniel merenung sampul berwarna coklat yang dihulurkan oleh Melissa, setiausahanya. Jantungnya berdebar-debar untuk menerima sampul itu walaupun dia dapat membaca isi kandungannya. Tapi, tidak adakah sebarang bantahan atau permintaan khas dari isterinya itu?

“Tuan Daniel?” Suara Melissa kedengaran lagi. 

Sampul itu tetap sama seperti mana semasa Qassif Daniel menyerahkan kepada Habibah minggu lepas. Di dalam sampul itu tersimpan satu borang yang bakal merobek setiap hati isteri yang menerimanya, satu borang yang menghancurkan harapan mereka untuk tidak berkongsi kasih dengan sesiapa pun, dan borang yang sama juga bakal menghentikan igauan indah setiap isteri sekiranya dihulurkan kepada mereka.

Tidak semua wanita akan kuat menghadapinya, Qassif Daniel arif dengan hal itu, namun mengapa Habibah begitu kuat, begitu cekal dan begitu tenang dengan permintaannya? Tidakkah hati kecilnya itu terluka, tidakkah sakit hatinya? Apa ada di dalam hatimu Habibah?

“Tuan Daniel nak saya letak kat sini ke?” Melissa sudah tidak selesa dengan renungan tajam Qassif Daniel pada sekeping sampul yang masih kemas di genggaman Melissa.

Qassif Daniel melepaskan keluhan berat.

“Tuan Daniel tak apa-apa?” Melissa cuba mengubah soalannya agar majikannya itu mahu menjawabnya. Dia mula merasakan dirinya seolah-olah sebatang tunggul mati di hadapan Qassif Daniel.

“Letak saja kat sana!”

Kan bagus kalau kau jawab aku dari tadi, bisik hati Melissa. Sampul diletakkan kemas di atas meja Qassif Daniel. Boleh kah saya keluar sekarang boss?

“Awak boleh keluar dulu.”

Bagaikan terjegil biji mata Melissa. Boss aku belajar bahasa jiwa dekat mana-mana kah? Boleh pula dia baca minda aku?

Tanpa membuang masa, Melissa mengatur langkah tertib ke arah pintu, dia berdoa panjang di dalam hatinya agar Qassif Daniel tidak memanggilnya semula. Dia kenal benar dengan majikannya itu, keadaan dirinya yang sekarang bukanlah masa yang sesuai untuk dia berbincang pasal kerja atau bergurau tentang isu semasa. Masa sekarang adalah Qassif Daniel untuk merenung sampul surat coklat itu selama yang dia mahukan.

Apabila pintu pejabat Qassif Daniel di katup rapat, Melissa mengurut dada dan bersyukur sepenuhnya. 

“Boss macam mana?” Khalid, budak dispatch yang memang sangat penyibuk tapi baik hati itu bertanya.

“Kau ni sibuk!” Marah Melissa.

“Eleh Cik Melissa, cuma nak tanya sajalah. Saya dapat rasakan….” Khalid mengangkat tangannya dihadapan Melissa membuatkan Melissa turut memerhati tangan itu dengan setia.

“Rasakan apa?” Melissa sudah tidak sabar.

“Saya dapat rasakan…” Khalid melembutkan suaranya, “yang Cik Melissa juga seorang yang penyibuk!” Khalid terus ketawa kecil.

“Ciss!” Marah Melissa. Dia terus duduk di tempatnya.

“Tapikan Khalid…”

Khalid mendongak, berminat sungguh untuk mengetahuinya. 

“Saya rasa ada sesuatu yang berat dan besar melanda hidup Tuan Daniel,” Melissa memulakan tilikannya.

“Seperti apa?”

“Boss nak berkahwin lebih dari satu!”

“Boss dah kahwin ke?”

“Hei! Mana tahu dia dah kahwin? Kan?”

“Entahlah…” Khalid menggeleng-gelengkan kepalanya. “Tapi tadi, perempuan yang serahkan saya sampul tu baik orangnya, cantik juga, manis mukanya.”

“Perempuan?” Melissa menghidupkan mod penyibuknya.

“Iyalah…”

“Siapa perempuan tu?”

“Nama dia Puan Habibah, dia sarat mengandung tau!”

Habibah? Mengandung?

Melissa mula terbayangkan pertengkaran di antara Qassif Daniel dan Sophia Ezara tidak lama dahulu, Habibah? Arghh… nama itu muncul kembali. Mesti ada apa-apa lagi.



URUSAN pendaftaran syarikat akhirnya selesai. Habibah kini bergelar Pengarah Urusan pada syarikat yang ditubuhkannya sendiri. Awal pagi lagi Maya dan Farrah menemaninya menemui Ibu Salbiah di Rumah Anak Yatim Seri Kenangan. Habibah ingin mendapatkan doa dan restu dari wanita yang berusia hampir separuh abad itu. Ibu Salbiah yang bagaikan ibu kandungnya itu ternyata gembira dengan kunjungan mengejut mereka.

Ibu Salbiah sedia maklum akan kandungan Habibah kerana Habibah telah memberitahunya awal-awal lagi. Kunjungan tersebut merupakan yang pengalaman yang pertama bagi Farrah dan Maya. Sejak mereka melangkah masuk, mata mereka tidak lekang dari menerokai seluruh pelusuk rumah anak yatim itu, tempat di mana Habibah membesar dan mengenal dunia kecilnya, tempat yang menemukan Habibah dengan Qassif Daniel dan tempat yang bakal melahirkan seorang lagi usahawan di Malaysia.

Tidak ramai yang berada di rumah anak yatim pada masa itu kerana rata-rata penghuninya sudah ke sekolah. Rumah Anak Yatim Seri Kenangan kini melindungi dua puluh orang anak-anak yang kurang bernasib baik berumur sekitar lima tahun hingga tujuh belas tahun. Kesemua mereka bagaikan adik-adik kepada Habibah. Hanya seorang anak yatim sahaja yang boleh memahami kehidupan dan perasaan seorang anak yatim yang lain.

“Bibah, panggil kawan-kawan mari makan dulu,” Ibu Salbiah tekun menghidangkan juadah nasi lemak di atas meja dibantu oleh Kak Yati yang sememangnya digaji untuk membantu di rumah tersebut.

Farrah dan Maya cepat-cepat datang dan membantu sama, Habibah yang sarat berjalan perlahan-lahan sambil memegang perutnya. Maya menarik kerusi dan membantu Habibah untuk duduk, Habibah tersenyum tanda terima kasih, Maya sekadar mengenyitkan matanya.

“Kak Yati tak makan sama?”

Kak Yati menggeleng mesra.

“Kak Yati dah makan tadi, Bibah makanlah dengan kawan-kawan,” ujar wanita itu dengan penuh mesra.

“Daniel mana? Lama ibu tak jumpa dia.”

Hampir tersedak Habibah, Maya yang berada di sampingnya cepat-cepat menyuakan gelas yang berisi air.

“Daniel ada ibu, cuma dia terlalu sibuk sekarang, sebab daddy dia dah jarang jenguk syarikat!” Habibah memandang ke arah Farrah dengan pandangan mengucapkan terima kasih kerana menyelamatkan keadaan.

Bukan Habibah ingin berahsia tentang masalah rumah tangganya, namun dia merasakan Ibu Salbiah ada banyak lagi masalah yang perlu dibereskan selain dari memikirkan masalahnya.

Habibah menjamah nasi lemaknya dan menyuap perlahan-lahan ke mulutnya. Di dalam hati dia mendoakan agar Ibu Salbiah tidak akan membangkitkan soal Qassif Daniel lagi.

“Tambah nasi Bibah…” belum sempat Bibah menjawab nasi lemak telah disenduk ke pinggannya, kebetulan Habibah memang lapar, tambahan pula dia memang rindukan masakan Kak Yati, Habibah melayan sarapannya dengan berselera sekali.

Mommy dan daddy Daniel sihat?” Soal Ibu Salbiah lagi.

Habibah menganggukkan kepalanya kerana mulutnya sibuk mengunyah, walaupun tidak tahu keadaan keluarga mertuanya namun dia cukup pasti mereka itu sihat-sihat sahaja. Melawat mereka? Habibah belum lagi terfikir memandangkan statusnya di kalangan keluarga itu masih belum cukup meyakinkan dirinya.

Maya menendang kaki Habibah di bawah meja apabila melihat keselambaan Habibah menjawab Ibu Salbiah. Giliran Habibah pula mengenyitkan mata. Farrah turut berasa serba salah. Apa telah terjadi kepada Habibah? Keselambaannya mengundang tanya tanya. 

Habibah tidak menghiraukan perbualan-perbualan yang berlangsung di antara Ibu Salbiah, Farrah dan Maya, tumpuannya hanya pada pinggan nasi lemaknya dan gelas yang berisi milo kosong. 

“Kenyang, terima kasih ibu!” Habibah menjilat jarinya sambil tersenyum puas. Ibu Salbiah menggeleng-gelengkan kepalanya, memikirkan keadaan Habibah yang sarat mengandung, dia memutuskan untuk memaafkan sahaja anak angkatnya itu. 

Selesai bersarapan, mereka semua berkumpul di halaman hadapan rumah, Habibah benar-benar merindui masa lampaunya, duduk bersama Fiza di bangku kayu di depan rumah itu sambil membuat kerja sekolah. Arghh kenangan silam!

“Nanti Bibah berpantang siapa yang jaga?” Soalan dari ibu Salbiah memeranjatkan Habibah sekali lagi kerana selama ini, Habibah tidak pernah terfikir pun mengenainya.

“Belum tahu lagi ibu,” jawab Habibah jujur.

“Erm… ibu pun tak reti sangat nak jaga orang berpantang, tapi adalah kawan ibu mak bidan yang biasa jaga orang berpantang kalau Bibah nak.”

Habibah mengangguk-angguk. 

“Nanti Bibah telefon ibu okey.”

Giliran ibu Salbiah mengangguk.

“Bibah…” tiba-tiba suara lembut ibu Salbiah berbunyi semacam, Habibah menoleh ke arah wanita yang amat disayanginya itu. 

“Bibah jangan aktif sangat buat masa ni, Bibah kena jaga diri baik-baik,” anak rambut Habibah yang berjuntaian di dahi diusap ke belakang, Habibah berasa terharu dengan kasih sayang ibu Salbiah, tubuh wanita itu dirangkul erat.

“Bibah sihat saja ibu, ibu jangan bimbang sangat.”

“Ibu risaulah, ni Bibah sibuk nak buka syarikat, nak meniaga pula, tak boleh ke tunggu sampai lepas bersalin nanti?”

Habibah ketawa lembut.

“Belum mula lagilah ibu, pejabat pun masih di dalam proses ubah suai.”

Ibu Salbiah mengeluh. Wajah Habibah yang semakin berisi pipinya direnung lama.
“Ibu bangga dengan Bibah, sangat bangga!”

Habibah mula berasa sebak. Oh ibu! Andainya ibu tahu apa yang sedang berlaku dalam hidup Bibah, mesti ibu juga akan terluka. Anak ibu ini sudah terlalu menderita ibu, hati ini sudah tercalar dan palitan yang menggaris pedih luka ini tidak akan hilang sampai bila-bila ibu, anak ibu amat bersyukur kerana didikan ibulah, anak ibu masih di sini, masih kuat dan tidak mengalah. Hati Habibah berbisik di dalam sendu.

“Kenapa Bibah tergesa-gesa sangat nak mulakan syarikat Bibah tu?”

“Bibah cuma nak bersedia dari awal ibu.”

“Bersedia?”

“Ya.”

“Untuk apa?”

Habibah tersenyum kelat.

“Untuk anak Bibah ni,” Habibah mengusap lembut perutnya. Bayinya semakin aktif dan sering saja menendang perut si ibu.

Ibu Salbiah mengerutkan dahinya.

“Untuk anak? Kenapa?”

Habibah faham maksud ibu Salbiah, keluarga Qassif Daniel memang dari keturunan yang mewah tapi kenapa dia pula perlu menyediakan segalanya untuk anak mereka?

Farrah dan Maya datang menyertai mereka, mereka dapat mengagak sesuatu yang agak sensitif telah diajukan kepada Habibah apabila melihat air muka Habibah yang agak kusam. 

“Apa dah jadi?” Ibu Salbiah makin berasa tidak senang hati, tergerak juga hatinya kerana sering mengunjunginya tanpa Qassif Daniel datang bersama, namun dia sentiasa bersangka baik.

“Tak ada apa-apa ibu,” ujar Habibah lembut, “Cuma Bibah rasakan Bibah juga perlu berdikari daripada bergantung sepenuhnya pada Daniel, ibu tahu kan? Perjanjian biasiswa dengan penaja telah dibatalkan kerana perkahwinan kami.”

Ibu Salbiah mula berasa sedikit lapang dada.

“Bibah nak usahakan sesuatu untuk anak ini, sekiranya ada rezeki dari ayahnya nanti Bibah tak tolak, cuma Bibah juga mempunyai keinginan tersendiri untuk anak ini.”

Farrah dan Maya saling berpandangan. Mereka tahu itu bukan jawaban selamat untuk melarikan diri tapi itu adalah jawaban jujur dari Habibah. Ibu Salbiah tersenyum puas hati. Dadanya lega sama sekali dengan penjelasan Habibah.

“Sebab itu ibu kata ibu sangat bangga dengan Bibah!” Ubun-ubun Habibah dikucup lembut, begitu syahdu dan sejuk perasaan Habibah menerima kucupan daripada wanita yang sangat menyayangi dirinya itu. 

Farrah dan Maya saling berpandangan dan tersenyum hiba. Habibah memang wanita yang bertuah!

Telefon bimbit Habibah tiba-tiba berdering, nombor yang tertera di skrin tidak dikenalinya, Habibah memandang Farrah dan Maya bersilih ganti.

Tanpa menunggu lama, Farrah mengambil telefon tersebut dan melangkah ke tepi pagar.

“Hello!!” Suara kasar milik wanita yang dikenalinya, sungguh kasar namun Farrah masih boleh tersenyum.

“Assalamualaikum.” Lembut saja suara Farrah.

“Hei perempuan, kau dengar sini baik-baik, aku dah bagi kau amaran! Tapi kau degil, kau jangan nak mencabar aku!”

“Cabar?” Hanya sepatah keluar dari mulut Farrah.

“Engkau dah melampau. Apa ilmu kau gunakan ke atas bakal suami aku hah?”

“Zara, calm down.”

“Kau jangan nak berlagak baik depan semua orang, aku nak kau minta cerai dengan Daniel sekarang juga. Aku tak ingin nak jadi isteri kedua!”

Farrah tersenyum sinis.

“Kenapa tak nak? Bukankah berkongsi itu lebih baik?”

“Hei kau dengar sini, baik kau minta cerai atau kau akan menyesal seumur hidup kau!”

“Kami takkan menyesal Zara, jodoh dan maut di tangan Tuhan, you tak ada hak untuk menentukan kemahuan dan perasaan orang lain, you jangan bongkak Zara, dah cukup baik Daniel nak kahwin dengan you, dan dah cukup baik Bibah bagi persetujuannya. Be thankful Zara, dan dengar sini baik-baik kalau you berani ugut Habibah macam ni lagi kami tidak akan teragak-agak heret you ke mahkamah!”

Tiada suara di hujung corong. Farrah menarik nafas sehela.

“Oh ya by the way, this is Farrah, take care my dear and good bye!”

Klik.

Farrah tersenyum puas.

[Bersambung...]


___________________________

Tadi I timbang berat, my weight has reduced to 66.6kg now hahaha...
what was my last weight in my last post?
Okey tak kelakar.

Hehe.
Have a great weekend ahead people.

Friday, April 11, 2014

Isteri Kontrak :: Bab 32

Hello hello alam maya...
 Masih ada lagi. Jangan risau.
Enjoy your reading and have a great weekend ahead :)

________________________

“BIBAH!”

“Hei! You buat apa ni?”

Maya segera merampas penyapu yang sedang dipegang oleh Habibah.

I nak menyapulah, habuk banyak ni tak selesalah.” Habibah membela diri. 

“Kan I dah kata, you tak payah nak buat apa-apa lagi, kita dah minta dah agensi hantar orang-orang untuk bersihkan tempat ni, kenapa you ni degil sangat?” Bebel Maya dengan nada geram. “You tu dahlah baru keluar dari hospital, apa hospital tu bagus sangat ke nak duduk, you nak masuk balik hospital ke?”

Tiba-tiba lengan Maya terasa perit dicubit. Dia menoleh ke belakang, mata bulat Farrah yang sengaja dibesarkan menyedarkan dirinya.

Habibah yang terpinga-pinga dibebel oleh Maya ternyata tidak mengambil hati, niatnya cuma hendak menolong, Farrah memandangkan dengan perasaan penuh belas, kasihan dengan Habibah yang sangat lurus. Maya mendekati Habibah dan memeluk bahunya.

“Bibah…” ujarnya, “Bibah kena jaga diri baik-baik, jangan buat kami semua risau sebab kami memang risaukan Bibah sepanjang masa, depan kami Bibah boleh buat begini, di belakang kami entah apa-apa hal lagi yang Bibah lakukan.”

Habibah memandang sayu wajah Maya dan Farrah. Tersentuh sungguh jiwanya dengan keprihatinan dan perhatian yang dihadiahkan untuknya. Rindunya hadir serta-merta pada Fiza yang berada jauh di Rusia, sudah lama dia tidak menghantar khabar pada sahabatnya yang satu itu, sahabatnya itu terlalu sibuk dengan penggajiannya, dia mahukan Fiza lulus dengan cemerlang dan membawa pulang kejayaan dan kepakaran untuk membantu mereka yang memerlukan di bumi Malaysia.

“Bibah marah?” Habibah tersentak apabila bahunya disentuh.

Wajah Maya yang kerisauan dihadiahkan dengan senyuman yang ikhlas, Habibah memeluk Maya sambil menggelengkan kepalanya.

“Tidak, mana Bibah mampu nak marahkan semua orang yang ambil berat dan sayangkan Bibah,” ujar Habibah di dalam esakan yang kedengaran.

Farrah segera meletakkan semua barang yang dibawanya di atas meja, segera dia meleraikan pelukan dua insan di hadapannya kerana tidak mampu keadaan emosi berlanjutan terus, bukan dia tidak suka, namun keadaan Habibah sekarang memang cepat beremosi dan keadaannya itu juga mengheret mereka sama. Farrah cuma beranggapan mereka perlu kuat dan gembirakan Habibah, lebih-lebih lagi keadaan dirinya yang sarat mengandung. Emosi sedih yang berlebihan tidak baik untuk bayi di dalam kandungan.

“Bibah minta maaf sebab banyak susahkan kamu semua, Bibah banyak mengambil masa semua orang, Bibah… Bibah rasa bersalah!”

“Dahlah tu Bibah, jangan menangis lagi, kami semua sayangkan Bibah dan Bibah pun sayangkan kami kan?”

Habibah mengangguk sambil tersenyum, air mata diseka dengan jari.

“Sebab itulah kami sentiasa mahukan Bibah sihat dan gembira, kami sendiri pun tidak sabar dengan kelahiran baby ni,” ujar Maya sambil menjamah lembut perut Habibah, Habibah mula ketawa, hati Farrah dan Maya terus dihembus lega.

“So, Bibah kena tabah dan kuat dan juga dengar cakap, okey?” Maya merenung tajam mata Habibah.
“Dengar cakap?” Habibah sedikit keliru.

“Dengar cakap yang tak payah buat semua kerja ni, sebab kita memang dah ambil agensi untuk membersihkan segala habuk ni, faham?” Farrah pula berlagak tak ubah seperti guru besar sekolah yang memberi amaran kepada anak muridnya.

Habibah ketawa geli hati.

“Orang cakap dia boleh gelak lagi,” Farrah pura-pura merajuk.

“Dahlah tu Farrah, tak jalan pun!” Sindir Maya dan membuatkan tawa Habibah kian menjadi-jadi.
Farrah makin memanjangkan muncungnya.

“Hello, nak drama pula di tempat yang berhabuk ni!” Maya menampar lembut punggung Farrah dan Farrah segera tergelak, Habibah senang hati dengan situasi itu, demikianlah Habibah yang mudah terganggu emosinya, namun mudah dipujuk dan dilembutkan hatinya.

Derapan kaki yang yang datang menghampiri mereka segera menghentikan gelak tawa mereka, serentak mereka menoleh dan sinar mata mereka memancarkan kegembiraan yang amat. Rayyan datang bersama tiga orang lelaki yang berseluar jean lusuh dan T Shirt yang agak kusam, itu pasti kontraktor!

Habibah dapat merasakan gelodak di hatinya. Aku akan bergelar seorang usahawan, kerjaya yang langsung tidak pernah tersenarai di dalam senarai cita-cita aku! Oh Tuhan, semoga Engkau akan mempermudahkan segala urusanku.

Biarpun ditegah keras, Habibah merayu agar dia dibenarkan untuk menyertai mereka di awal permulaan pembukaan syarikatnya sendiri. Maya telah dilantik menjadi Project Manager untuk keseluruhan projek yang bakal menyusul dan Maya sangat teruja untuk menjalankan projek tersebut.
Rayyan memperkenal mereka bertiga kepada Mr Chan, kontraktor yang dipilih oleh Rayyan untuk mengubah suai ruang yang bakal ditranformasikan menjadi tempat menjahit itu. 

“Inilah Puan Habibah, dialah pemilik syarikat ini.” Habibah tersentak dengan kata-kata Rayyan namun di dalam hatinya, dia melonjak-lonjak keseronokan dengan syarikat yang baru ditubuhkan itu.
“Hai Mr Chan,” Habibah mengulum senyum mesra.

Mr Chan yang berpenampilan agak selekeh itu ternyata tidak lokek dengan senyuman, bahasa melayunya yang agak pelat namun masih boleh difahami oleh mereka semua.

Mr Chan kusyuk mendengar setiap bait penerangan dari Rayyan dan dia turut melakar-lakar pelan di kertas putih yang dipegangnya. Kedua orang pembantunya turut sama memberikan pendapat, Habibah mendengar dengan teliti setiap perbualan mereka dan sesekali dia menyampuk untuk menyatakan permintaannya. Dia berasa sungguh seronok dan teruja.

“Sini you mahu letak berapa mesin jahit?” Soal Mr Chan dalam pelat bahasa melayu yang sangat ketara.

“Sini saya mahu letak dalam lima mesin jahit, dalam sana lagi tiga,” Habibah menunjuk ke arah yang dimaksudkannya. 

“Jadi sini mahu itu dinding?”

“Ya, sini letak itu wall, mahu pisah sikit,” ujar Habibah.

“Sini mahu letak apa?”

“Sini tempat mesin potong kain, mesin ada dua tapi saya mahu meja panjang lapan kaki,” Habibah memberi penerangan sementara Mr Chan terus menerus menganggukkan kepalanya. Habibah lega kerana ternyata kontraktor yang dilantik oleh Rayyan ini ternyata sangat berpengalaman.

“Sana itu pejabatkah?”

Habibah mengangguk.

“Mahu berapa bilik buat?”

Habibah menggeleng.

“Tak ada bilik punya, open concept.”

Mr Chan tersenyum.

Mereka bergerak ke ruang belakang dimana Farrah mencadang untuk dijadikan pantri, ruang itu tidaklah luas sangat namun cukup untuk menletakkan kabinet dapur dan meja bulat di tengah-tengah yang boleh memuatkan sepuluh orang. Menurut Farrah, ruang pantri nanti adalah amat penting terutama untuk para pekerja kelak, disitulah tempat mereka untuk berehat sambil bermesra di kalangan mereka. Habibah hanya menurut kerana mereka pasti lebih berpengalaman daripadanya, yang hanya bergelar graduan universiti. Tambahan lagi, kontraknya untuk berkhidmat dengan syarikat yang menawarkan biasiswa kepadanya kini telah ditamatkan. Habibah tidak mempunyai banyak pilihan, doanya agar jalan yang dia pilih ketika ini akan dipermudahkan.

Done for today!” Laung Farrah.

“Permulaan yang sangat baik!” Sampuk Maya.

Well ladies, teruskan usaha jangan setengah jalan sahaja okey?” Rayyan mengibas bajunya, peluh memercik di serata muka dan tubuhnya, bajunya hampir lencun, masakan tidak, ruang tersebut tidak mempunyai kipas, dengan habuk lagi, dengan kertas yang bersepah, mungkin penyewa yang lepas tidak membersihkan tempat itu sepenuhnya sebelum meninggalkannya.

“Ehem… boleh saya…” Habibah tersenyum malu.

“Apa?” Maya menyiku lengan Habibah.

“Boleh saya belanja kamu semua makan tengahari, sebagai tanda penghargaan yang teramat sangat di atas bantuan dan perhatian yang kamu semua taruhkan pada projek ini.”

Farrah mengerlingnya sekilas.

“Amboi! Boss nak belanja.” Usik Rayyan. 

Habibah tetap dengan senyuman malunya.

Maya sudah tergelak, Farrah pun sama.

“Bukanlah, sebab korang selalu belanja Bibah, bagilah peluang untuk Bibah menggunakan duit Bibah pula!” Habibah membela diri.

“Okeylah, okeylah… rezeki mana boleh ditolak.” Sahut Maya dengan gembira.

“Memang tengah lapar ni!” Farrah menggosok-gosok perutnya.

Rayyan hanya tersenyum.

“Baby nak makan apa?” Maya mendekatkan mukanya pada perut Habibah.

“Kejap!” Kata Habibah sambil memegang perutnya. “Baby nak makan apa sayang?” Soalnya manja sambil membelai perutnya sendiri.

“Ohh….” Mulut Habibah sedikit ternganga sambil kepalanya terangguk-angguk.

“Baby nak makan apa?” Tanya Maya dengan tidak sabar.

“Baby kata…” Habibah tersenyum simpul, seri wajah keibuannya terserlah, Rayyan segera mengalihkan wajah. 

Baby kata, sila bertanya pada Uncle Rayyan, dia nak makan apa? Sebab Uncle Rayyan banyak tolong mama.” Rayyan terkesima.

Semua mata memandang tepat ke arah Rayyan. Rayyan menelan air liur. Kenapa pula aku yang kena buat keputusan? Rayyan merenung ke arah perut Habibah. Hello baby, betul ke nak ikut selera Uncle Rayyan?

“Cepatlah sayang! Nak makan apa?” Gesa Farrah.

Maya mengenyitkan mata dengan memberikan isyarat nakal.

“Okey… okey!” Rayyan mengangkat kedua tangannya.

“Makan apa?” Farrah terus mendesak suaminya.

“Kita makan ikan kembung goreng dengan sambal cili padi!” 

Hahaha… tawa Rayyan meledak pada masa itu juga, entah apa yang lucu sangat. Farrah, Maya dan Habibah memandangnya dengan mata yang tidak berkelip.

Biar betul?

“Tapi kan…” Habibah bersuara tiba-tiba.

“Ikan kembung goreng panas-panas macam sedap juga kan?”

Arghh tidak! Bantah hati Farrah dan Maya. Ikan kembung goreng?

Rayyan telah pun menghentikan tawanya. Dia saja menyebut ikan kembung goreng tadi, dia cuma bergurau.

“Ikan kembung goreng ke?”

Habibah mengangguk deras dengan mata yang bersinar-sinar.

Farrah dan Maya hampir hendak menangis, mengenangkan mereka hampir setengah hari berkampung di tempat yang berdebu dan panas itu, berjalan ke sana dan ke mari membawa kontraktor melawat tapak, akhirnya mereka akan mendapat hidangan ikan kembung goreng untuk makan tengah hari? Oh tidak!

Rayyan mula berasa serba salah. Aku cuma bergurau kot bab ikan kembung goreng! Takkan Habibah serius kot?

“Jomlah!” Habibah telahpun mencapai beg tangannya.

“Ikan kembung goreng?” Maya sekadar mahukan kepastian.

Habibah mengangguk sambil tersenyum.

Maya mengekori langkah majikannya dengan langkah lesu, di belakang Maya, Rayyan tengah menangkap jari-jari Farrah yang mencubitnya di sana sini.

Telefon bimbit Habibah berdering tiba-tiba, melihat pada nama yang tertera pada skrin telefon, riak wajah Habibah terus berubah. 

“Daniel?” Duga Rayyan.

Habibah mengangguk.

“Tak apa Bibah, kalau tak nak jawab,” usul Maya.

Habibah tersenyum sekilas, namun ditekannya juga punat telefon bimbit.

“Hello…”

Senyap.

“Hello Daniel?”

“Awak?” Sayup-sayup suara Qassif Daniel di hujung corong.

Habibah sekadar mengangguk, seolah-olah Qassif Daniel berada di hadapannya.

“Ni… er… saya…” Qassif Daniel agak gugup, namun Habibah sudah dapat menduganya.

“Bila nak datang ambil borang tu?”

Senyap lagi.

“Hello Daniel?” Kali ini suara Habibah keras sedikit.

“Ya borang tu, besok budak pejabat saya akan datang mengambilnya dari awak, nanti saya suruh dia telefon awak!”

“Okey!” Habibah mengatup mata seketika.

“Okey… thanks Bibah!”

Habibah tersenyum lagi.

“Ada apa-apa lagi?”

“Saya akan call nanti…”

Habibah mematikan talian dan merenung telefon bimbitnya lama.
“Bibah?” Farrah bersuara lembut.

Habibah menoleh sambil memaksa dirinya untuk tersenyum.

Farrah merasa serba salah.

“Kita nak belasah ikan kembung kat mana?”

Farrah… Farrah, kau memang unik dan tidak hairanlah mengapa engkau menjadi pilihan Rayyan. Habibah terus ketawa geli hati.

Suasana kembali ceria. Habibah diapit ditengah-tengah oleh Farrah dan Maya, mereka mengekori gerak langkah Rayyan yang berjalan di depan mereka, Farrah mula melenggang lenggokkan punggungnya mengikut langkah suaminya, Habibah yang perasan dengan tindakan Farrah terus menerus ketawa geli hati. 

[Bersambung...]


_________________________

Ada sedikit berita gembira tentang novel ini, saya akan kongsikan bila sudah ada kepastian yang nyata okey... doakan saya :)

God bless!