Sunday, April 17, 2016

bila komuter tergendala...

Selepas mengharungi perjalanan yang agak lama di dalam komuter pagi tadi, saya akhirnya sampai ke pejabat dengan nafas lega. Komuter pagi tadi stranded agak lama di antara Stesen Angkasapuri dan KL Sentral, disebabkan masalah teknikal di Stesen Kuala Lumpur, perjalanan Komuter dari semua arah tergendala, sudahlah saya kena berdiri dari Stesen Shah Alam, sampai Stesen Petaling ramai pula orang, bila semua memasuki ruangan train, memang berdiri kejunglah di dalam.

Pinggang pun sakit, tidak boleh bergerak, hanya senyuman menjadi penawar kepada diri sendiri, beberapa orang passenger sudah mengamuk, ada yang sampai menelefon Customer Service, tidak boleh salahkan mereka juga, ada yang mengejar mesyuarat, ada yang mengejar temujanji, ada yang susah hati kerana mempunyai Bos yang tidak memahami masalah alam sekitar... hehehehe...

Begitulah lumrahnya kami yang mengharapkan pengangkutan awam ke tempat kerja ni, mungkin KTM Komuter ni OK lagi sikit, kalau yang naik bas, meredah sesaknya jalan raya.... aiseh boleh pitam.

Apa pun, memandangkan hari ini hari Isnin, mood agak berbeza dengan hari Jumaat. Kan?Kan?Kannn?? Tapi itu tidak boleh dijadikan alasan, sebab kita perlu juga bekerja untuk menampung keperluan hidup semasa.

Saya pernah juga berangan ingin menjadi surirumah sepenuh masa, oleh itu saya mengambil cuti dan cuba tinggal di rumah menjaga anak-anak, memasak, membasuh dan melakukan segala rutin seorang suri, tapi akhirnya saya merasakan, buat masa ini memang saya belum bersedia lagi, saya perlukan hubungan dengan dunia luar, bukan sekadar di alam maya, tetapi berjumpa dengan wajah-wajah asing di luar sana hehehe.....

Bukan saya tidak mahu, cuma belum tiba masanya lagi :)

Kepada ibu-ibu yang bekerjaya, bersyukurlah, sekurang-kurangnya kita ada tempat untuk melarikan stress kita, cuba bayangkan ibu-ibu yang menjadi surirumahtangga, mereka tidak punya banyak pilihan, salute them all!! Tapi.... sebagai wanita-wanita hebat (Fuh! marilah kita perasan sekejap, lama pun tidak mengapa bah... wanita memang hebat pun!) marilah kiat saling menyokong di antara satu sama lain, tidak kira latar belakang dan status kita, kita boleh membuat perubahan sekiranya kita berusaha tekun dengan idea-idea kita...

#apaakumerepekni

Walau apapun, tanpa wanita siapalah dunia....

Happy working readers!

Friday, April 15, 2016

pembacaku sayang episod 2

... sambungan

Sebelum novel Isteri Kontrak diputuskan samaada layak atau tidak berbaris di rak kedai buku, elok rasanya kita lihat kembali mutu dan kualiti cerita Isteri Kontrak.

Berbalik kepada penghayatan penulisan saya, seperti yang saya katakan di dalam posting semalam, pada awalnya memang menulis dari hati, namun pada saat-saat akhir, saya kelam kabut sekadar untuk menulis perkataan TAMAT di muka surat terakhir, malahan, belum habis menulis, mukasurat TAMAT itu telah pun ada ... hahaha

Kegagalan IK untuk menambat penerbit awal yang saya pilih sememangnya membuatkan hati saya tidak puas hati, tapi saya ni OK saja, tidaklah sampai kecewa menonggeng, masih boleh bersabar dan muhasabah diri, mencari kekurangan diri, namun manuskrip yang siap saya tidak jeling sedikitpun, biarlah saya perap.

Namun kesempatan yang saya ada kini saya gunakan untuk merombak mana-mana bab yang ditegur, dan menyusun semula plot yang berterabur, memang ambil masa juga sebab saya kekeringan idea, dan saya tidak ingin kelam kabut, semasa proses pengeditan ini saya mahu yang terbaik, seperti nawaitu saya awal-awal dahulu.

... dan saya mahukan setiap ada kelapangan, saya juga mahu mencoret rasa di blog ini, ini dunia saya yang lain, ini dunia virtual saya, dan saya sepatutnya bebas menulis di rumah yang telah susah payah saya reka ini, saya mahukan blog ini menjadi platform di antara saya dan kalian di luar sana, untuk menegur saya, memberitahu saya, memperbaiki saya dan berjalan bersama-sama saya, saya rela bermula dari bawah, memang saya tidak pergi ke mana-mana pun, tetap di bawah, sebab itu IK terperap lama hahaha...

Saya harapkan kepuasan yang penuh kali ini, selama ini saya takut untuk menulis di blog itu, sebab tidak mahu dituduh yang suka memberi janji kosong, buatkan pembaca ternanti-nanti... dan saya tahu tidak ramai viewers blog ini, dalam seratus lebih saja sehari, mungkin inilah pembaca-pembaca setia yang menantikan khabar Bibah dan Daniel... terima kasih pada kalian.

Saya berjanji pada diri saya, saya akan tulis menulis, meskipun sehelai dua saya akan tetap menulis, saya menemui terapi saya setiap kali saya menaip bait ayat, meskipun hanya di dalam blog ini, saya rasa lega sebab saya berjaya menulis sesuatu :)

Saya harap, satu hari nanti... penulisan saya akan memberikan manfaat kepada diri saya, anak-anak dan keluarga besar saya, saya mahukan bidang penulisan menjadi pendorong saya... dan kerana itu, saya perlukan kalian semua untuk terus menyokong saya.

...bersambung lagi di post akan datang...

Wednesday, April 13, 2016

pembacaku sayang

Good day everyone...

*tarik nafas*

Salam sayang buat semua, terlebih dahulu saya ingin mengucapkan jutaan terima kasih kepada readers yang masih ingatkan saya, email saya, drop comments dalam posting2 saya yang terdahulu. Terus terang, saya membaca kesemuanya walaupun ada yang tidak sempat berbalas. Terima kasih kepada dunia maya yang menemukan kita, walaupun tidak pernah bersua muka, namun kita tetap mesra seolah-olah kita telah kenal lama, seolah-olah saya juga melihat wajah kamu semua.

Hari ini saya terpanggil untuk menulis tentang kehidupan saya. Kehidupan sebagai seorang ibu, seorang isteri, seorang anak, seorang blogger yang suam-suam kuku dan juga seorang bakal penulis novel ( saya masih tidak betah sepenuhnya dengan gelaran yang terakhir ini...)

Pada suatu ketika dahulu, saya memang teruja, sangat teruja untuk menjadi seorang penulis, seperti gelaran itu sangat hebat, iyalah sebab kita berkeupayaan untuk memanjangkan angan-angan kita untuk dibaca oleh orang lain, saya sangat teruja. Sampaikan pada satu ketika saya berangan akan berhenti kerja dan menumpukan seluruhnya kehidupan dan masa yang saya ada untuk menulis, begitu besar angan-angana saya.

Hari demi hari saya menulis sedikit demi sedikit, Isteri Kontrak mula mendapat tempat di hati para pembaca alam maya, saya menjadi teruja, gembira, riak sedikit (memang ada, naluri manusia biasa) dan semangat saya untuk menulis hingga ke bait yang terakhir menjulang tinggi, pada mulanya saya menulis dengan hati, namun lama-kelamaan saya menulis untuk sekadar untuk menghabiskan manuskrip Isteri Kontrak.

Ramai berpendapat novel Isteri Kontrak ini bagus jalan ceritanya, lain daripada yang lain, saya gembira bila dipuji begitu (riak lagi). Saya yakin 100% bahawa sekiranya novel ini akan diterbitkan oleh penerbit yang saya impikan. Setelah siap, saya menghantarnya kepada penerbit tersebut, selepas 8 bulan, manuskrip saya ditolak. Pada mulanya saya tidak dapat menerima kenyataan, cerita hebat saya ditolak?

Saya muhasabah diri, dan realiti demi realiti mula menghimpit, bahawa di luar sana, beratus penulis lebih baik daripada saya, ramai dan sangat ramai, bahkan hari ke hari ramai penulis-penulis hebat lahir dengan karya yang hebat-hebat. Jadi, saya ni sekadar apa?

Saya perap novel saya selepas itu, sehinggalah saya mendapat email dari seorang insan, cukuplah saya menggelarkan dia kak NI, dia membaca manuskrip saya dan memberi komen membina, saya edit sedikit demi sedikit namun akhirnya semangat saya semakin pudar dek komitment yang lain, seperti pekerjaan sepenuh masa dan juga tuntutan tanggungjawab seorang ibu yang harus saya penuhi. Saya juga berniat untuk membuat self-published tapi sekali lagi niat itu tenggelam.

Novel Isteri Kontrak saya abaikan sekali lagi, sehinggalah saya mendapat tawaran dari satu penerbit yang juga mempunyai nama besar di tanahair, pada mulanya saya agak ralit untuk meneruskan impian saya, namun setelah diberikan semangat dan nasihat oleh kak IS, saya mengambil keputusan untuk mengorak langkah sekali lagi. Saya hubungi kak NI dan dia dengan senang hati merestui niat saya untuk memberikan manuskrip kepada kak IS.

Bermula lagi perjalanan saya, kak IS banyak membantu memberikan nasihat dan komen-komen yang membina, untuk memperbaiki plot Isteri Kontrak, dan syukur apa yang saya boleh katakan, Isteri Kontrak mungkin semakin baik jalan ceritanya, cuma saya memerlukan masa lebih lagi untuk memperbaiki jalan ceritanya. Ada sebabbya kenapa ia ditolak oleh penerbit yang saya pilih, memang ada rencana Tuhan yang lebih baik untuk novel ini.

Adakah Isteri Kontrak akan diterbitkan?

Saya akan lanjutkan penulisan di pos akan datang....