Isteri Kontrak (Novel)

Friday, May 23, 2014

Isteri Kontrak :: Bab 38 (Terakhir di blog ini)

Sedih ek? Bab tearakhir dalam blog kan?
Janganlah sedih... kita teruskan kehidupan bersama okey :D
Kita teruskan impian bersama, kita lari bersama dan kita gapai cita-cita bersama okey?
hahahaa...

hari ni mental block. Jadi kekurangan kesiuman itu adalah normal... peace be with you people, happy reading!

___________________________________________




“ABANG tak boleh paksa Bibah Zu, kita memang tak boleh nak paksa dia.”
“Abang cuba tak sungguh-sungguh?”
Datuk Mansor melepaskan nafas berat dan memalingkan wajahnya supaya tidak menatap terus wajah isterinya, wajah yang penuh pengharapan dan kecewa.
“Abang?” Datin Zubaidah mencapai tangan suaminya.
“Zu…” kedua bahu Datin Zubaidah dipegang lembut, “Bagi Habibah masa untuk mempertimbangkan segalanya, segalanya macam kejutan bagi dia, dia…” Datuk Mansor menghentikan kata-katanya.
“Kenapa bang?” Datin Zubaidah tidak putus-putus mendesak.Datuk Mansor seakan merahsiakan sesuatu darinya.
“Tak ada apa-apalah.”
“Abang rahsiakan benda kan?”
“Mana ada!”
“Abang…”
Datin Zubaidah tahu bila mana suaminya berbohong, mereka berkahwin lebih dari empat puluh tahun, masakan perangai suami sendiri tidak dapat dijangka. Datuk Mansor tahu dia tidak ada kebijaksanaan untuk merahsiakan sesuatu dari isterinya.
“Bibah sibuk.” Ujar Datuk Mansor akhirnya.
“Sibuk?”
“Ya, sibuk.”
“Dia sibuk buat apa? Dia mana ada kerja bang, lagipun dia kan mengandung.” Datin Zubaidah tidak berpuas hati.
Datuk Mansor terdiam lagi.
“Bagitahu saya bang!”
Datuk Mansor memandang isterinya sekilas, lama kemudian dia menarik nafas dalam-dalam.
“Bibah, dia… dia baru buka syarikat!”
Mulut Datin Zubaidah terlopong.
“Dia buka syarikat?”
Datuk Mansor mengangguk.
“Bibah bukan sekadar mencuba Datuk, Bibah nak buat sesuatu untuk hidup Bibah dan juga anak di dalam kandungan Bibah, Bibah nak baby ni tak susah macam mana Bibah membesar dulu.”
Sayunya suara Habibah masih lagi terngiang-ngiang di telinga Datuk Mansor, selepas dia mengatakan Habibah sebenarnya tidak perlu bersusah payah mendirikan syarikat sendiri, Habibah menantunya dan masih boleh diserap masuk ke dalam syarikat gergasi milik keluarga Datuk Mansor.
“Bibah punya impian sendiri, walaupun ini bukan cita-cita Bibah semasa menuntut di universiti, tapi selepas melalui liku-liku sekarang, Bibah rasa Bibah lebih bersedia dan ini juga adalah timbul kerana minat, bagilah Bibah peluang untuk menentukan hala tuju hidup kami anak beranak.”
Hati Datuk Mansor pada masa tersebut memang tersentuh dan rasa bersalah, namun pada masa yang sama, dia merasa bangga dan kagum dengan semangat yang ada pada wanita yang bertubuh kecil itu, tidak padan dengan tubuhnya, dia sangat berjiwa besar.
“Bibah buka syarikat apa bang?”
Datuk Mansor tersentak. Lamunannya terhenti.
“Bibah buka syarikat yang menjahit dan mengedarkan pakaian kanak-kanak, abang dah pergi tengok pejabat dia, masa tu masih nak masuk barang, abang kagum dengan dia sebenarnya.”
Datin Zubaidah sekali lagi melopong mulutnya.
“Wah hebatnya menantu kita kan bang? Tak sangka pula Bibah ada idea sebegitu. Orang lain sibuk menjual barangan kecantikan, jual baju yang diborong, tapi dia lagi bijak, dia buat baju.” Datin Zubaidah memang terkejut, tapi pada masa yang sama, dia turut bangga dengan keberanian Habibah.
Datuk Mansor mengangguk mengiyakan kata-kata isterinya.
“Boleh kita lawat pejabat dia tak nanti?”
Datuk Mansor tersenyum sambil mengangguk.
“Bibah kata bila-bila masa boleh datang, cuma abang rasa Daniel masih tak tahu.”
Datin Zubaidah merengus.
“Tak payahlah bagitahu budak bertuah tu, biarkan dia, lagipun dia banyak benda lain nak fikir kan?” Datin Zubaidah memang merajuk habis dengan anak lelakinya yang satu itu.
“Zu, tak payahlah emosi sangat, Daniel tetap anak Zu, anak kita, kita kena bagi dia sokongan, kalau kita asyik abaikan dia, gila budak tu esok!”
Datin Zubaidah terdiam. Bukan dia sengaja untuk membiarkan Qassif Daniel, dia tahu anak manjanya itu perlukan dirinya, cuma dia kesal dengan perbuatan anaknya yang suka memandang lewa tentang perkahwinan dan tanggungjawap.
Arghh… aku seorang ibu dan hati aku memang sentiasa ada ruang untuk anak-anak aku, cuma kadangkala mereka gagal menyelami perasaan aku, tapi siapalah aku untuk menghalang kebahagiaan mereka? Datin Zubaidah bermonolog sendirian.
“Nanti bila Zu nak pergi tengok pejabat baru Habibah, kita pergi sama-sama okey?” Ajakan Datuk Mansor akhirnya singgah di cuping telinganya.
Datin Zubaidah memandang lemah ke arah suaminya, tapi hajatnya tidak selemah pandangannya, sudah pasti dia akan pergi melawat Habibah!

SALAM Fiza,
Apa khabar kau disana? Aku baik-baik saja. Anak aku pun makin nakal dan bergerak aktif sekarang ni, kau jadilah doktor sakit puan, lain kali aku nak bersalin aku akan pergi pada kau saja hehehe…
Aku rindu kau, aku harap kau baik-baik saja di sana. Tidak sabar untuk kau balik ke Malaysia.
Bibah
Jari jemari Habibah seakan kaku, hati dan otaknya saling bertelingkah, sama ada untuk bercerita kepada Fiza sahabatnya tentang kemelut hidup dan rumahtangganya atau pun membiarkan sahaja, Tidak! Fiza tidak harus diganggu, dia bakal mengharungi peperiksaan penting tidak lama lagi dan itu juga akan memastikan masa depan dan cita-citanya yang murni itu.
Dia tidak boleh menganggu Fiza dengan masalahnya kerana dia sendiri tidak pasti dengan keadaan Fiza yang asyik mendengar luahan hatinya, kawannya itu memang perahsia dengan masalah sendiri.
Asyik-asyik aku yang mengada, kasihan nanti Fiza! Bisik hatinya dan dia memutuskan untuk tidak meneruskan email itu.

“PAPA pasti ke?”
Tan Sri Adnan Hisham mengangguk. Dia menahan Sophia Ezara supaya tidak keluar dari bilik mesyuarat itu sebaik sahaja mesyuarat dengan ahli lembaga pengarah selesai tadi. Dia mahukan kepastian dari anaknya sendiri.
“Hubungannya dengan wanita itu nampak agak rapat, dan papa rasa papa pernah nampak wanita itu sebelum ini, tapi tak ingat di mana.”
Sepanjang minggu, Tan Sri Adnan Hisham berusaha keras untuk mengingati di mana di pernah berjumpa dengan wanita yang bersama dengan Datuk Mansor tempoh hari, tapi dia masih gagal untuk mengingatinya.
Takkan itu isteri muda Datuk Mansor kot!
Tapi… ada kemungkinannya!
“Kenapa papa tak tanya terus masa tu? Mana Zara tahu sebab bukan Zara yang jumpa mereka tu.” Sophia Ezara berlagak selamba walaupun hatinya menjeritkan nama Habibah. Dia pasti wanita yang dimaksudkan oleh papanya tidak lain tidak bukan tapi Habibah.
Habibah memang parasit di dalam hidup mereka semua. Mengapa mesti semua terdorong untuk mendekati dan mengenalinya? Hinggakan papanya sendiri perlu berfikir keras untuk mengingatinya?
Mengapa??!!!
“Papa Cuma rasa pelik lah, sebab masa tu Datuk Mansor tergesa-gesa nak pergi dengan wanita tu, mereka naik satu kereta pula tu, tu yang papa lagi pelik,” Tan Sri Adnan Hisham menggeleng-gelengkan kepalanya, seolah-olah perkara itu adalah satu masalah besar baginya.
“Kalau betullah sangkaan papa yang itu second wife atau mistress Datuk Mansor, kasihannya Datin Zubaidah!”
Bukan papa bukan! Hati Sophia Ezara terus menjerit.
Papa tak patut kasihankan Datin Zubaidah, papa patut kasihankan Zara papa, Habibah tu bakal madu Zara. Air mata mula bergenang di pelupuk mata Sophia Ezara. Hidupnya terasa di awang-awangan, nafasnya mula mendesah laju.
“Zara?”
Sophia Ezara sedaya upaya menyembunyikan wajah dan berpura-pura menaip sesuatu di komputer ribanya, dia berpura-pura memekakkan telinga dan berlakon sibuk, dia tidak ingin Tan Sri Adnan Hisham tahu apa yang tengah berkecamuk di dalam otaknya, dia tidak mahu papanya menghidu sesuatu yang tidak betul menjelang perkahwinannya dengan Qassif Daniel.
Aku tetap tidak akan lepaskan Qassif Daniel.
“Zara?” Namanya diseru lagi.
“Apa dia papa? Zara sibuklah ni,” ujar Zara tanpa memandang ke arah Tan Sri Adnan Hisham.
“Zara okey?” Arghh… papanya memang pintar mengesan ketidak selesaannya.
“Zara okey, cuma papa ni bising sangat,” tukas Sophia Ezara.
Tan Sri Adnan Hisham menarik senyum, dia kenal benar tabiat anak tunggalnya yang sangat komited pada pekerjaannya, dia memang serius bila bekerja, dan itulah dia anak yang dididiknya, anak yang dibanggakannya.
“Papa tengok sejak akhir-akhir ni Zara macam tertekan sikit, kenapa?”
Sophia Ezara menghentikan aktiviti jari jemarinya dari terus menaip. Perlukah aku berterus terang dengan papa? Kalau bukan papa, siapa pagi? Mama?
Tidak!
Dia mendapat jawapan serta merta dari hatinya. Orang tuanya jenis yang yang tidak ingin dia tertekan, andainya mereka tahu punca tekanannya adalah dari Qassif Daniel, perkahwinan mereka pasti akan dibatalkan, dan Sophia Ezara tidak mahu perkara itu berlaku, tidak buat masa ini.
Aku takkan kalah dengan anak yatim yang tidak sedar diri itu. Tidak sama sekali!
“Zara?”
Sophia Ezara menolak rambutnya ke belakang dan berpaling ke arah Tan Sri Adnan Hisham yang duduk membatu di kepala meja, tempat seorang pengerusi syarikat duduk. Kerusi yang menjadi idaman ramai orang tapi tiada siapa yang layak duduk di sana melainkan papanya, dan dia tahu taktha kerusi itu akan jatuh kepadanya satu hari nanti.
“Zara okey papa, betul.” Sophia Ezara melemparkan senyuman manis dengan penuh keyakinan dan harapan papanya akan menghentikan soalan mengenai dirinya.
“Zara tak okey sayang.” Tan Sri Adnan Hisham kemudian ketawa kecil.
“Zara okey, mungkin sebab semakin dekat hari nikah itu yang buat Zara menggelabah.” Sophia Ezara turut ketawa kecil, mengambil hati papanya.
“Semua persiapan okey kan?”
“So far so good papa.”
“Tell me if you need help, papa faham Daniel pun mungkin sibuk.”
“Yes he is papa. He is in Jakarta now.”
Tan Sri Adnan Hisham mengulum senyum sekali lagi. Bakal menantunya itu bukan calang-calang orangnya, besannya juga tokoh korporat yang setanding dengannya. Anak-anak mereka memang layak untuk disatukan, sama cantik sama padan, sama-sama bijak pandai, sama-sama berkaliber dan sama-sama bakal mewarisi legasi yang mencecah nilai billion.
“Lepas kahwin ni kamu nak bulan madu kat mana?”
Sophia Ezara berfikir sejenak.
“Kami tak bincang lagi pun hal itu.”
“Kenapa?”
“Err… sebab Daniel kata dia terikat dengan komitmen syarikat, mungkin ambil masa juga kalau nak pegi bulan madu.” Sophia Ezara terpaksa berbohong.
Qassif Daniel sebenarnya tidak ada hati langsung dengan perkahwinan ini papa, dia termakan dengan janji dia sendiri dan Zara tahu dia terpaksa mengahwini Zara sebab dia tidak mahu dilabel sebagai lelaki dayus dan lupa pada janji sendiri.
Sophia Ezara sebenarnya makan hati mengenangkan betapa dia seorang diri yang mengatur segala persiapan, Qassif Daniel langsung tidak ingin mengambil tahu. Dia hanya sibuk dengan kerjanya dan sering mengelak dari bertemu dengannya. Mungkin juga kekasihnya itu sudah jatuh hati pada Habibah! Bukan mungkin tapi itu memang satu kepastian.
“Ada apa-apa masalah dengan Daniel?” Suara Tan Sri Adnan Hisham yang tiba-tiba mengendur menyesakkan nafas Sophia Ezara.
“Tak ada.”
“Betul?”
“Erm..” Kepala Sophia Ezara sengaja dianggukkan.
“Haih…” keluh Tan Sri Adnan Hisham sambil bangun menegakkan badannya.
“Kenapa pa?”
“Nothing, banyak sangat benda pelik papa tengok!” Tan Sri Adnan Hisham meluruskan kedua tangannya ke depan, kalau di hadapan orang lain, dia masih menjaga statusnya, tapi dengan anak sendiri, dia terasa bebas untuk melakukannya.
“Papa jangan fikir banyak.”
“Nak buat macam mana, kalau perkara tu melibatkan Zara, papa kena fikirkan juga.”
Sophia Ezara turut bangun dan menyilang tangannya di lengan Tan Sri Adnan Hisham, semata-mata untuk mengambil hati orang tua itu.
“Betul papa, Zara okey, Daniel okey, tapi Zara janji, kalau ada apa-apa masalah nanti, papa orang pertama Zara cari.” Sophia Ezara tersenyum manis. Nampaknya kali ini Tan Sri Adnan Hisham mengalah dengan senyuman itu.
“Okey girl! Papa nak keluar dulu, ada mesyuarat lain pula lepas ni.”
Sophia Ezara melepaskan lengan papa kesayangannya. Tan Sri Adnan Hisham mengenyitkan mata sebelum berlalu ke arah pintu.
Papa… papa. Betullah kata orang, seorang ayah adalah satu-satunya lelaki di dunia ini yang tidak akan menyakiti hati seorang wanita yang menjadi anaknya. Sophia Ezara terharu dengan kasih sayang dan perhatian yang diberikan oleh orang tuanya. Dia kembali membawa diri ke tempat duduknya dan merenung skrin komputer ribanya.
Jarinya sekali lagi dilarikan ke atas papan kekunci, mindanya terlalu berat untuk memikirkan semua perkara. Dia ingin membebaskan dirinya dari segala belenggu yang menyendat mindanya buat masa ini. Dia ingin bebas. Apakah cara yang terbaik tanpa merasakan kehilangan Qassif Daniel?
Hati Sophia Ezara mula menular bertanya apakah kepentingan lelaki itu di dalam hidupnya. Sedangkan selama ini dia begitu selesa dan tidak pernah terasa terancam seperti ini, dia mempercayai lelaki itu sepenuhnya dan tidak pernah gentar walau tidak bersua muka berminggu lamanya.
Tapi kini, jiwanya hanya melaungkan nama Qassif Daniel, dia tidak betah duduk walau sesaat pun pada saat dia mendapat tahu Qassif Daniel enggan melepaskan isteri pertama yang dinikahinya tanpa sebarang perasaan pada awalnya.
Habibah!
Apa sangat yang menarik pada perempuan itu jika dibandingkan dengan dirinya, puas dia berfikir namun dia hanya menemui kehampaan. Dia tidak punya jawapan untuk itu. Untuk bertanya kepada Qassif Daniel juga adalah jauh panggang dari api, tidak sama sekali, dia tidak bersedia untuk mendengar segala perbandingan di antara mereka.
Jadi biarlah terus begini.

----------------------------

Biarlah terus begini..... bolehkah?


Thursday, May 15, 2014

Isteri Kontrak :: Bab 37

Salam damai semua.
Hari ini kita melangkah dengan Bab 37.

Saya semakin excited dengan novel ini, you have no idea on my wishes on this baby. Tears, laughter, frustration, excitement... all sorts of emotion bercampur aduk.

Good news, as I am at the stage of drawing the finishing line, my first baby, 100% generated from a small brain that given to me by The Almighty, and I thank to each and everyone of you my dear readers, who have been there to give me supports, ideas, love (hehe... tapi betul, I feel loved!) and sometimes frustration too hahaha... (not all but adalah tu), you guys are truly awesome. Some of you may be my colleagues, hello SD :) Some of you happened to be my contacts from other organisations yang always deal over the phone, yes this is Velarie =D, some of you happened to be my church friends, sharing the same belief and faith, some of you just happen to be my news friends, my virtual friends and some of you are just like dejavu, sending me emails like we have known to each other for a long, long time. Isn't beautiful?

My beautiful readers, next week I will publish as usual on Friday, but that will be the last chapter in this blog. Don't be sad tapi bersabarlah k... Manuskrip penuh akan dihantar untuk dinilai oleh pihak penerbit, and I hope the publisher will give me the space, the opportunity that I have been longing for. 

Again, please be with me, your doa and of course support, do visit me again and again for a great news that shall be shared together ya.

I love you all.

--------------------------------------




DADDY minta maaf Bibah.”
Habibah tunduk tidak berkata apa-apa.
“Bukan daddy sengaja menjauhkan diri atau pun tidak suka pada Habibah. Tapi daddy kalut dan sedikit terkejut dengan perkahwinan kamu.”
Habibah tetap memilih untuk membisu. Datuk Mansor melepaskan keluhan berat.
Perasaan segan.
Perasaan malu.
Perasaan kecewa… mungkin ada terselit sedikit.
Perasaan marah… erm mungkin sedikit.
Rasa tidak suka… pun ada sedikit.
Tidak biasa.
Perasaan hormat.
Perasaan kalut.
Memang Habibah segan! Jawapan terbaik kepada kebisuan Habibah.
“Bibah…”
Habibah memberanikan diri untuk mendongakkan kepalanya. Dihadapannya dialah seorang tokoh perniagaan yang disegani ramai. Sebenarnya hatinya memang mempunyai perasaan hormat terhadap lelaki yang duduk bertentangan dengannya itu, kerana syarikat lelaki itulah dia berjaya memegang segulung ijazah dan melunaskan impian untuk belajar di menara gading suatu ketika dahulu, impian besar seorang anak yatim direalisasikan sepenuhnya oleh syarikat milik Datuk Mansor.
“Saya yang banyak menyusahkan keluarga Datuk, saya patut dipersalahkan dan saya patut menebus kesalahan saya,” ucap Habibah sedikit bergetar.
“Kesalahan? Kesalahan apa yang Habibah nak tebus?”
Seorang pelayan datang menghantar pesanan mereka, perbualan mereka terhenti dan memberi laluan kepada si pelayan membuat kerjanya. Sebaik sahaja pelayan berganjak pergi, Datuk Mansor memandang Habibah semula.
Betul kata Datin Zubaidah, wanita itu sebenarnya cantik dan menawan, tiada bezanya dengan Sophia Ezara, masing-masing ada kelebihan tersendiri. Tapi, Habibah kini nampak lebih berseri, mungkin kerana pembawaan budak.
Aku bakal menimang seorang cucu lagi!
Benak Datuk Mansor beronak gembira tiba-tiba, pada masa yang sama, terharu dan agak sedih dengan kehidupan yang terpaksa dilalui oleh Habibah, tiada perasaankah dia? Atau mungkin dia bijak di dalam menyembunyikan perasaannya.
Datuk Mansor berdehem apabila menyedari sepasang mata milik Habibah merenungnya tajam. Datuk Mansor segera melarikan matanya, dia memang tidak berniat untuk memberikan perasaan yang kurang senang dengan menantunya itu tapi dia hanyut dengan monolog sendiri.
Erm… menantu?
Datuk Mansor dapat merasakan hatinya tersenyum, dan dia senang dengan perasaan itu. Inikah perasaan yang disembunyikan selama ini? Dia tidak dapat menipu dirinya sendiri apabila hatinya lebih merelakan Habibah menjadi menantunya dan bukannya anak tunggal Tan Sri Adnan Hashim. Alangkah baiknya kalau dia menyedari dari awal perkahwinan mereka, Datuk Mansor mendengus lemah.
“Datuk sihat kah?”
Datuk Mansor tersenyum tipis, “Saya sihat, dan tak usah nak berdatuk-datuk dengan saya Bibah, Bibah kan anak menantu saya, Bibah tahu kan Daniel panggil saya dengan panggilan apa?”
Habibah mengangguk, mukanya merah padam.
“Cuba Bibah sebut panggilan itu.”
Habibah memandang lembut wajah lelaki di hadapannya, hatinya tiba-tiba berombak gembira, dia tersenyum sedikit.
“Cuba sebut Bibah.”
Habibah melopongkan mulut, perasaan segan kian gagah menguasai. Datuk Mansor memahami keadaan itu. Seumur hidup Habibah, mungkin dia tidak pernah memanggil dengan panggilan ayah, abah, papa ataupun daddy, sudah tentu janggal bagi anak itu, hati Datuk Mansor berdetik simpati.
It’s okey Bibah, cuba sebut dengan perlahan, daddy, okey?”
Oh Tuhan bukalah ulas bibirku untuk menyebut perkataan yang tidak pernah aku sebut selama ini, kerana aku tidak mempunyai insan yang bergelar ayah di dunia ini. Oh Tuhan kenapa mesti dengan perkataan itu, kenapa mesti pada saat ini? Kenapa dan mengapa!
Arghhh!!!
“Da… da… daddy!”
Fuh!!! Leganya… Habibah menarik nafas dalam-dalam.
Datuk Mansor tertawa lucu. Habibah secara otomatik juga melontarkan tawanya, suasana menjadi ceria secara tiba-tiba, seolah-olah sepasang anak-beranak yang seronok bergurau senda.
“Terima kasih Bibah…” suara Datuk Mansor berubah tiba-tiba, seakan-akan sedih.
“Untuk apa Datuk? Err… maaf maksud Bibah, err daddy?” Habibah tergagap-gagap.
“Terima kasih kerana maafkan saya.”
“Datuk… err daddy tak bersalah apa pun!”
Datuk Mansor tersenyum kelat.
“Sungguh daddy, daddy dan keluarga daddy tak bersalah walau sekecil zarah, Bibah yang bersalah kerana memberikan masalah kepada keluarga daddy.”
Daddy kesal dengan perbuatan Daniel!” Rungut Datuk Mansor.
“Jangan salahkan Daniel, dia tidak bersalah…” Habibah ingin menolak jauh-jauh segala tuduhan ke atas Qassif Daniel, sebab dia tidak mahu hatinya terluka kerana lelaki itu, Qassif Daniel cuma melakukan apa yang sepatutnya berdasarkan perjanjian mereka, sekiranya mereka mahu mempersalahkan seseorang, orang itu adalah dia, Habibah sendiri!
“Daniel memperlekehkan hidup Bibah, itu tak bersalahkah?” Cemuh Datuk Mansor, nampak sangat orang tua ini kesal dan kecewa dengan tindakan anak lelakinya.
“Daniel tidak memperlekehkan hidup Bibah, malah dia banyak membantu Bibah,” Habibah menundukkan kepalanya.
“Pada daddy, dia mempergunakan Bibah!”
“Tak…” Habibah menggeleng-gelengkan kepalanya, “Dia tidak gunakan Habibah, mungkin… mungkin Bibah yang gunakan dia.”
“Maksud Bibah?”
Habibah memandang bapa mertuanya sekilas dan melemparkan senyum paksa.
“Bibah ingin lari dari kehidupan lampau, jadi Bibah ingat jika berkahwin dengan sesiapa pun yang boleh dipercayai, Bibah boleh terus mengharungi hidup ini.”
Habibah sesungguhnya jujur. Memang itulah yang berlaku pada suatu ketika dahulu, ketika dia diamuk perasaan kecewa dengan tindakan Rayyan, dan pada saat Qassif Daniel yang tidak dikenalinya itu melamarnya, hatinya mempercayai keikhlasan lelaki itu, dan dia mahu melangkah lebih jauh di dalam hidupnya.
“Bibah lama ke kenal dengan Daniel?”
Habibah menggelengkan kepalanya.
“Hanya setengah jam sebelum dia melamar Bibah, tapi entah kenapa Bibah begitu percayakan dia, mungkin sudah tersurat jodoh kami.”
“Setengah jam?”
Habibah menganggukkan kepalanya.
“Kenapa Bibah boleh percayakan dia?”
Habibah memandang wajah bapa mertuanya sekali lagi sambil tersenyum manis, senyumannya kali ini lebih manis dan menyakinkan.
“Tiada orang yang akan melawat rumah anak yatim dengan niat yang tak baik.”
“Maksud Bibah?”
“Kami berjumpa di rumah anak yatim, di mana tempat Bibah tinggal suatu ketika dulu,” terang Habibah sambil tersenyum, sinar matanya berbunga girang.
“Daniel melawat rumah anak yatim?”
Habibah mengangguk, sedikit pelik kerana inissiatif melawat rumah anak yatim itu adalah sebahagian daripada projek kebajikan anjuran syarikat milik Datuk Mansor.
“Kamu berjumpa di sana?”
Habibah mengangguk sekali lagi.
“Bagaimana pula dia boleh terus melamar Bibah?”
Dahi Habibah sedikit berkerut, dia sendiri tidak mempunyai jawapan yang pasti untuk itu. Namun dia masih ingat dengan jelas, ketika Qassif Daniel menyambut nasi yang disenduknya, lelaki itu memegang lengannya dan melamarnya, nyaris terlepas pinggan di tangan, namun tanpa syak wasangka, Habibah menganggukkan kepalanya pada saat itu.
Habibah tersenyum pahit mengenang memori perkenalannya dengan suaminya yang disayanginya itu.
“Bibah? Bagaimana pula Daniel boleh melamar Bibah kalau baru berjumpa?”
Habibah tersentak. Straw yang menari-nari di celah jarinya terus dilepaskan.
“Bibah tak pasti yang itu daddy,” akui Habibah jujur.
Datuk Mansor melepaskan keluhan dan menyandarkan diri menyentuh belakang kerusi. Misteri pernikahan Qassif Daniel dan Habibah terungkai sedikit, walaupun dia arif dengan motif perkahwinan mereka namun dia tidak pernah bertanya tentang sejarah perkenalan mereka. Tapi Qassif Daniel bukan seorang yang cepat membuat keputusan terburu-buru, mesti ada sesuatu pada Habibah yang mencuri tumpuannya, meskipun hanya sedetik melihat Habibah, mesti ada sesuatu di dalam Habibah yang menyentuh hati Qassif Daniel.
Habibah oh Habibah, mesti kau bukan calang-calang orangnya. Itulah kesimpulan yang mampu dibuat oleh Datuk Mansor. Tapia da satu perkara yang lebih penting yang perlu dia ajukan pada Habibah, dia tidak akan melepaskan peluang itu kali ini, nasib wanita itu perlu dibela dan wanita itu memerlukan penjagaan dan perhatian dari ahli keluarga, dan wanita itu kini menjadi sebahagian daripada keluarga mereka kini.
“Bibah,” Datuk Mansor berdehem lagi.
Habibah tersenyum sedikit lucu dengan perangai suka berdehem bapa mertuanya. Datuk Mansor yang tidak mengerti senyuman itu turut membalasnya dengan senyuman juga.
Daddy tidak tahu samaada Bibah suka atau tidak, tapi…” Datuk Mansor memperbetulkan duduknya, sedikit canggung dengan dirinya sendiri pada ketika itu.
“Kenapa daddy?” Habibah pula yang mula berasa selesa dengan perhatian oleh bapa mertuanya, sesuatu yang tidak pernah diduganya. Walaupun begitu, ungkapan daddy itu masih juga janggal pada sebutan dan pendengarannya.
“Daddy dah berbincang dengan mommy, kalau Habibah sudi, kami mahu Habibah tinggal bersama kami!”
Dam!!!
Habibah tersentak.
“Tapi… kenapa?”
Datuk Mansor sekadar tersenyum.
“Bukankah kita satu keluarga? Lagi pula Habibah tengah sarat mengandungkan cucu kami, jadi menjadi tanggungjawap kami sebagai keluarga Habibah untuk menjaga Bibah kan?” Lembut sahaja bicara Datuk Mansor, memang bernada memujuk.
Habibah mula tidak senang duduk.
Perlukah aku tinggal dengan mereka? Bagaimana kalau selepas bersalin nanti aku dihalau oleh mereka dan anak aku dirampas? Aku bertahan pun sebab kerana anak ini sahaja. Guman Habibah di dalam diam.
“Bibah?” Datuk Mansor mula menyedari perubahan wajah Habibah.
“Bibah rasa… Bibah lagi senang macam sekarang ni,” Habibah bersuara perlahan.
Datuk Mansor sedikit kecewa.
“Tapi dengan keadaan Bibah ni bahaya nak, Bibah perlukan orang lain juga takut kalau jadi apa-apa.”
Habibah mengeluh. Ada betulnya cakap Datuk Mansor.
“Sebenarnya…yang sebenarnya Bibah tak bersedia lagi untuk pindah ke rumah…rumah…”
“Bibah!” Datuk Mansor laju mencantas, “Tolong jangan anggap kami sebagai orang asing lagi, kamu juga keluarga Bibah kan?”
Untuk berapa lama lagi? Hati Habibah berbisik sayu.
“Beri kami peluang untuk menjaga Bibah, menjadi orang tua Bibah dan menjadi sebuah keluarga.”
Permintaan itu terlalu berat. Menjadi satu keluarga? Adakah ruang untuk aku di rumah itu, di dalam hidup mereka?
“Beri kami peluang untuk menebus kesilapan kami.”
Habibah tergamam. Kesilapan?
“Kami memang bersalah terhadap Bibah…” suara Datuk Mansor kian mengendur.
“Datuk…erm… daddy…”
“Bagi kami peluang untuk tebus kesilapan, kalau pun bukan semua…”
Habibah kembali terdiam. Dia kembali menilai kata-kata Datuk Mansor. Tapi semuanya hadir secara tiba-tiba, dia tidak ingin mengusutkanb fikirannya.
“Bibah tahu kan? Dua bulan lagi mereka akan menikah, kami tidak mahu Bibah lagi tertekan…”
“Hah?!!” Habibah terlopong. Jantungnya serasa ingin berhenti berdegup. Dia tahu Qassif Daniel ingin memperisterikan Sophia Ezara tapi perlukah sepantas ini?
Datuk Mansor mula kaget, tidak tahukah dia?
“Datuk, hey buat apa kat siniu?”
Serentak Datuk Mansor dan Habibah mendongak. Seraut wajah yan gpernah dilihat oleh Habibah namun tidak dikenalinya sedang berdiri berdekatan Datuk Mansor sambil tangannya diletakkan di bahu Datuk Mansor, senyuman lelaki itu jelas menunjukkan keakraban mereka. Habibah menguntum senyuman ikhlas, pasti kawan itu bapa mertuanya.
“Tan Sri…” lemah dan terkejut sahaja suara Datuk Mansor.
“Apa pula nak panggil Tan Sri lagi,” ujar lelaki itu sambil ketawa besar, tangannya menepuk-nepuk bahu Datuk Mansor, “Bakal besan tak elok lah panggil macam tu.”
Lagi satu kejutan buat Habibah, senyuman di bibir terus hilang, wajahnya menjadi pucat secara tiba-tiba. Datuk Mansor yang tidak berupaya mengawal keadaan bertambah kaget. Dengan senyum terpaksa dia berdiri menghadap Tan Sri Adnan Hisham, tangan lelaki itu dijabatnya.
Staff you ke?” Soal Tan Sri Adnan Hisham.
Datuk Mansor menggelengkan kepala, dia tidak ingin menipu tapi bukan juga masa yang sesuai untuk memperkenalkan Habibah. Datuk Mansor pantas berpura-pura mengerling pada jam tangannya.
“Eh Datuk ada appointment lain ke? Ingatkan nak ajak lunch sama.” Tan Sri Adnan Hisham beriya-iya.
“Lain kali saja Tan Sri, kami memang mengejar masa.”
Tan Sri Adnan Hisham tergelak besar.
“Saya faham, saya faham…” ujarnya di hujung tawa.
Datuk Mansor memanggil pelayan dan menyelesaikan bil minuman secepat mungkin, tanpa menunggu baki duit dia terus berdiri. Habibah hanya menurut. Jiwanya kembali kosong, dia juga cepat-cepat beredar.
“Minta maaf Tan Sri, enjoy your lunch!”
Habibah menunduk hormat dan melangkahkan kakinya, Datuk Mansor berjabat tangan sekali lagi dengan Tan Sri Adnan Hisham. Selepas mengucapkan selamat tinggal, Datuk Mansor menuruti langkah Habibah.
Tan Sri Adnan Hisham memandang pelik, wajah wanita itu macam pernah dilihatnya, air muka wanita itu menimbulkan rasa yang agak kurang senang di dalam hatinya. Lagak Datuk Mansor yang serba tidak kena menambahkan lagi persoalan di hatinya.
Apa pertalian yang ada di antara wanita itu dengan bakal besannya?
[Bersambung]

-------------------------
Happy Friday everyone!
God bless.