Thursday, March 20, 2014

Isteri Kontrak :: Bab 29

Salam Damai semua.
Akhirnya sampailah kita ke bab 29.
Wahhh tidak sangka, saya sendiri tidak sangka.

ENJOY!!

___________________________

“KAMI akan berkahwin!”

Habibah hanya membiarkan wanita yang datang tidak bersalam itu meneruskan hujah-hujahnya. Habibah dengan baik hatinya menjemputnya duduk di sofa merah milik Qassif Daniel, oh bukan sekadar sofa malah seluruh isi rumahnya sekali, dan jangan lupa diri aku juga milik lelaki itu! Hati Habibah berbisik keras.

Sebaik sahaja pintu unit kondominium itu terkuak, Sophia Ezara menolak muka pintu dengan kasar dan Habibah sedikit terhuyung ke belakang. Sophia Ezara tidak mengendahkan keadaan Habibah walaupun dia sedia maklum bahawa Habibah tengah sarat mengandung. 

I harap you tak buat apa-apa perancangan untuk menggagalkan perancangan kami, termasuk anak yang di dalam perut you tu!”

Habibah memegang perutnya serta merta.

“Dari awal you patut sedar siapa diri you tu, sekadar digunakan saja, I pun pelik kenapa you sanggup buat macam ni sampai sanggup mengandung,” ungkapan yang berbaur hinaan, namun ditelan oleh Habibah dengan hati yang perit.

Sophia Ezara berjalan ke arah tingkap, langsir putih berona merah yang menutupi tingkap diselaknya luas, meskipun unit kondominium itu hanya terletak di tingkat lima, namun panorama petang Kuala Lumpur masih lagi terserlah di depan mata.

“Habibah, dengar sini, I akan pastikan yang you akan diceraikan oleh Daniel, I pun mana sanggup jadi isteri nombor dua, apatah lagi bermadu dengan perempuan macam you ni, nak pandang sebelah mata pun I tak sanggup!”

Hinalah lagi, hinalah sampai kau puas hati, janji kau bahagia sudahnya. Hati Habibah berbisik sayu.

I faham you tu sekadar anak yatim yang ingin menumpang kesenangan boyfriend I tu, I bagi dia kahwin dengan you tu pun sebab you ni tak ada apa-apa, so kira dia beramal jariah sikit dengan anak yatim macam you, harapkan muka memang tak adalah dia berkenan sangat kot!”

Ya Allah, kuatkanlah hati hambaMu ini ya Allah. Habibah mula menangis di dalam hatinya, duduknya sedikit pun tidak berubah dari tadi, matanya terus terpaku pada beg tangan Sophia Ezara di meja di hadapannya, beg itu dicampakkan di sana sejurus selepas wanita cantik itu masuk ke rumahnya.

Sophia Ezara menjadi geram dengan reaksi tenang yang ditonjolkan oleh Habibah, sangkanya anak yatim piatu itu akan melutut meminta maaf bertubi-tubi darinya dan mengatakan dia tidak akan sekali-kali merampas Qassif Daniel daripadanya, tetapi sebaliknya, wanita itu hanya duduk tenang dan menerima segala hamburan yang lahir dari bibirnya.

“Hey!” Perlahan tetapi agak kasar, Sophia Ezara mendekati Habibah, “You dengar sini baik-baik.” Sophia Ezara menarik nafas dalam-dalam dan menghembusnya dengan perasaan yang amat geram.

“Qassif Daniel itu adalah kekasih I, kepunyaan I dan hak I sampai bila-bila, tiada apa yang akan I benarkan untuk mengambil dia jauh dari hidup I, faham?”

Habibah tersenyum sendu. Menggeleng tidak mengangguk pun tidak.

“Faham?” Ulang Sophia Ezara dengan lebih keras.

Habibah masih diam.

“Huh! You ni mengandung saja pun, takkan jadi pekak pula?” Sindir Sophia Ezara.

“Saya faham.” Sahut Habibah tiba-tiba.

Sophia Ezara berpaling semula ke arahnya sambil menepuk tangannya.

“Hah! Ada suara pun, taklah bisu you ni.”

Habibah mengetap bibirnya,Keliru dengan perasaannya sendiri, perlukah aku marah? Membenci perempuan ini? Perlukah? Dadanya sedikit berombak diasak dengan pertanyaan-pertanyaan itu.

“Saya faham, Qassif Daniel itu kekasih awak, akan hidup dan mati bersama awak, dan saya sama sekali tidak berhak untuk merebut dia dari awak,” nafas dihela dalam-dalam, Habibah cuba sedaya upaya untuk menahan sebak di dada, meskipun jantungnya seakan-akan pecah dan air mata yang bertakung di tubir mata semakin ebrat untuk menjurai turun.

Sophia Ezara tersenyum puas, dia memaksa pandangan mata Habibah dialihkan sepenuhnya ke arahnya. 

“Saya benar-benar faham cik Sophia, cik tak perlu nak tekankan hingga berpuluh kali, saya sedar saya ini anak yatim piatu yang sekadar menumpang kasih di hati Daniel, tapi…”

Habibah mengangkat wajahnya, secalit senyuman dilemparkan.

“Tapi cik Sophia juga kena faham sekiranya Daniel ada menyelitkan sedikit perasaan kasihnya pada saya, saya tidak berdaya untuk menghalang itu dari berlaku.”

Senyuman kepuasan di wajah Sophia Ezara hilang dengan serta merta.

“Kerana perasaan kasih itulah saya mengandungkan anak Qassif Daniel sekarang,” suara Habibah kedengaran agak tegas kali ini.

“Saya sedia memikul tanggungjawab sebagai ibu kerana saya percayakan kasih sayang Daniel yang tulus ikhlas untuk saya, tapi saya tak pasti pula perasaan Daniel terhadap cik Sophia!”

“Hei! Awak jangan cuba mencabar saya!”

“Saya tidak mencabar, dan cik Sophia tidak perlu rasa di cabar pun, di antara kita ada jurang yang begitu ketara, dan saya tidak ingin menandingi kehebatan cik Sophia,” Habibah tidak tahu di mana dia dapat mengumpul kekuatan sebegitu, namun dapat dirasakan begitu banyak benda dipendam didada yang ingin dilampiaskan kepada buah hati suaminya itu. 

“Nampaknya you ni jenis yang sedar diri juga kan?” Sophia Ezara menyoal dengan sinisnya.

“Ya, saya sedar sangat diri saya ni cik Sophia, tapi saya berterima kasih sangat-sangat dengan orang macam cik Sophia ni yang makin menambah kesedaran dalam diri saya ni,” ucap Habibah dengan nada sebak.

“Saya tahu ungkapan anak yatim juga ada maruah adalah biasa dan banyak di drama TV, tapi saya nak juga bagitahu, sememangnya kami anak yatim piatu ini pun, memang ada maruah dan tiada bezanya orang yang kaya raya macam cik Sophia, mungkin hormat orang kaya seperti cik Sophia ini tidak ada untuk golongan seperti kami, tapi percayalah, maruah kami bukan untuk dijual beli!”

Habibah mengurut dadanya sebelum menyusun ayatnya yang seterusnya.

“Beginilah cik Sophia, saya pun sudah penat dengan semua kejadian ini, saya ingin semuanya ini berlalu jauh dari hidup saya, selepas melahirkan anak ini, saya akan menuntut cerai dari suami saya dan cik Sophia boleh memiliki dia sepenuhnya, saya… saya…” Habibah menahan sebak yang teramat, “Saya tidak akan berebut dengan cik Sophia!”

Hbaibah mengurut dadanya seketika.

“Dan saya akan pulangkan segalanya yang menjadi milik Daniel, rumah ini dan semua wang ringgit yang dia berikan kepada saya!”

Pada saat itu air mata Habibah sudah tidak mampu ditahan lagi, menjurai-jurai turun membasahi pipinya, tersedu sedan dia di sudut sofa, hatinya benar-benar hancur, mengapa orang sering memandang serong terhadap anak yatim piatu sepertinya? Dia juga ingin bahagia namun adakah kebahagiaan itu milik mutlak orang kaya seperti Sophia Ezara?

Sophia Ezara sekadar memandang Habibah dengan perasaan yang membeku. Nilai kelembutan di dalam hatinya telah mati untuk wanita itu kerana disebabkan wanita itu, Qassif Daniel telah berubah sama sekali, lelaki itu lebih banyak bermenung daripada menumpukan perhatian dengan apa yang diperkatakannya, lelaki itu juga sukar memberikan keputusan berkenaan majlis perkahwinan mereka kerana masih dibelenggu dengan dirinya yang bergelar ‘suami orang’. Arghh!!

Qassif Daniel tetap milik aku yang hakiki, aku tidak perlu bertolak ansur atau bertimbang rasa dengan perasaan anak yatim ini. Hati Sophia Ezara semakin membongkak. Dengan senyuman sinis kerana berjaya melemahkan Habibah, dia mencapai beg tangan di atas meja dan melangkah laju ke arah pintu, pintu tetap dibiarkan ternganga luas ketika dia melangkah keluar, bencinya pada wanita itu memang tidak pernah wujud di dalamnya selama ini, pertama kalinya di dalam hidupnya, dia membina kubu kebencian terhadap insan lain, yang lebih menyakitkan hatinya, kubu benci itu adalah untuk seorang insan lemah yang tidak berdaya seperti Habibah. Entah mengapa, Sophia Ezara tidak merasakan kemenangan berpihak padanya.



RAYYAN tercungap-cungap berlari ke arah pintu yang memang terkuak luas. Dia menoleh ke belakang sekilas.

“Cepatlah!” Jeritnya pada isterinya yang turut mengejar nafas berlari di belakangnya. Farrah yang sudah pucat mengangkat tangannya memberi isyarat agar Rayyan masuk dulu.

Tanpa membuang masa, Rayyan mempercepatkan pecutannya, ditelinganya masih terngiang-ngiang suara cemas Maya setengah jam yang lepas.

“Habibah pengsan! I ada dirumah dia sekarang ni! Cepat datang I tak tahu nak buat apa!”

Perkhabaran tersebut ternyata turut mengejutkan Farrah. Selepas menjemput Farrah dipejabatnya, mereka terus memecut ke kondominium tempat tinggal Habibah.

“Apa dah jadi?” Rayyan gigih menangkap nafasnya yang tercungap-cungap.

“Tadi masa I sampai, pintu dah terbuka, I looked around and called for her name, tapi senyap je until I saw her on the sofa dah tak sedarkan diri!”

Oh God!” Rayyan benar-benar risau.

“Apa dah jadi ni? Bibah, Bibah! Come on Bibah get up!” Farrah yang meluru masuk terus menerkam ke arah Habibah. 

“Kita kena bawa dia pergi hospital!” Rayyan memberi usul.

“Okey apa I kena buat sekarang?” Maya menantikan jawapan Rayyan.

“Telefon ambulans,” ujar Rayyan.

No!!!” Bantah Farrah.

Rayyan dan Maya berpaling serentak ke arah Farrah. 

"Takut tak sempat,” Farrah kelihatan takut-takut. “But I have a better idea!”

What?” Soal Rayyan dan Maya serentak.

“Rayyan, carry her to our car. Maya, make sure the house is locked!

Rayyan menepuk dahi, sama sekali tidak terfikir apa yang dicadangkan oleh isterinya, pantas sahaja dia mengangkat dan memangku Habibah yang masih tidak sedarkan diri. Maya bergegas bangun dan mencapai kunci rumah yang sedia tergantung berdekatan pintu dapur. 

Farrah memandang keliling dan mencapai apa yang patut, beg tangan Habibah, telefon Habibah. Eh? Sejak bila Habibah ada dua telefon? Tanpa berfikir panjang, Farrah mencapai keduanya dan menyumbatnya ke dalam beg tangan Habibah. Dia terus berlari pantas ke arah pintu kerana Maya sudah sedia menantinya untuk keluar sebelum dia mengunci pintu unit kondominium itu. 

Qassif Daniel mencampakkan beberapa helai kertas bersaiz A4 ke tepi meja, hatinya benar-benar rimas, Sophia Ezara siang malam asyik merengek meminta agar tarikh perkahwinan ditetapkan dengan segera, Sophia Ezara tidak mahu sebarang majlis merisik dan bertunang, dia ingin menikah terus.

Qassif Daniel sebenarnya kebingungan, pujukan Datin Zubaidah sedikit sebanyak mempengaruhinya juga, namun perasaan bersalah yang menebal terhadap Sophia Ezara dan keluarganya turut sama menghantuinya kini.

Aku tidak patut bernikah dengan Habibah! Bentak hatinya.

Tapi kenapa aku tidak pernah salah bersalah menikahi wanita itu?

Adakah ini juga dinamakan cinta?

Bagaimana pula perasaan aku terhadap Sophia Ezara?

Arghh kenapa kepala aku kusut sekali?

Helaian kertas kembali dicapai, Melissa telah mencetak senarai nama teman dan kenalan mereka yang dibuat khas oleh Sophia Ezara dan menghantarnya kepada Melissa untuk diberikan kepada Qassif Daniel, sampak sangat kesungguhan Sophia Ezara untuk berkahwin dengannya.

Tapi kenapa baru sekarang, kenapa wanita itu tidak menerima sahaja lamaran aku masa dahulu?

“Ada banyak benda lagi yang I kena selesaikan dan fikirkan selain daripada soal kahwin!” Ketegasan Sophia Ezara semasa menuturkan kata-kata tersebut masih terngiang-ngiang ditelinganya, seperti baru sebentar tadi diucapkan oleh wanita itu.

Senarai itu dikerlingnya sepintas lalu, Qassif Daniel tersenyum pahit, mengenangkan peristiwa pernikahan kilatnya dengan Habibah yang hanya berlangsung di masjid dan Cuma dihadiri oleh teman rapatnya, bahkan ahli keluarganya sendiri tidak menghadirinya, sengaja dia memilih hari sewaktu keluarganya berada di luar Kuala Lumpur, kerana dia pernah menganggap pernikahan itu hanya untuk mencapai hasrat peribadinya dan demi kepentingan keluarganya juga, namun mengapa kini pernikahan iu juga yang dikenangnya? Pernikahan itu juga yang sukar untuk dilepaskannya?

Qassif Daniel menyeluk saku seluarnya dan telefon bimbit dikeluarkan, mindanya hanya teringatkan seseorang, dia perlu benar-benar berbincang dengan orang itu.

Cubaan panggilan pertama tidak dijawab.

Qassif Daniel terus mendail dan menunggu dengan tidak sabar.

Panggilan kedua turut tidak dijawab.

Qassif Daniel mencuba kali ketiga.

“Hello?”

Qassif Daniel berdehem, nafas berat ditarik dan dihembus perlahan.

“Hello?” Suara di hujung sana kedengaran agak cemas.

“Zara… erm…”

“Daniel ke?” Suara dihujung sana tetap cemas.

“Ya, Zara this is me Daniel, erm…”

“Hello Daniel, cepatlah datang, kami kat Hospital Damai, Habibah pengsan dia masih tak sedarkan diri, kami kat bahagian kecemasan!”

What? Who is this?

Oh sorry Daniel, this is Farrah, Rayyan dengan Maya pun ada sama, cepat Daniel!”

Talian telah terputus.

Qassif Daniel merenung kembali nombor dan empunya nama yang tertera di skrin telefon bimbitnya, Sophia Ezara.

Kenapa pula Farrah yang menjawab telefonnya?

Habibah pengsan?

Jantung Qassif Daniel berdebar-debar, lututnya longlai tiba-tiba, buat sekian lama, kolam matanya mula panas.



___________________________

Saya tahu ramai di antara kamu yang inginkan cerita ini dipanjangkan hahaha...
terima kasih di atas keterujaan itu, tapi saya pun tengah bersengkang mata untuk menyiapkan novel ini, novel yang telah menjalinkan persahabatan sesama kita, harap bersabar ya, versi siap pasti akan menemui anda semua :)

Love always, muaahhhh.



24 comments:

  1. bedebar2 rasa nk tau kesudahan nya..makin mncabar hiiii i likee <3

    ReplyDelete
  2. kalau tumpuan pd novel ni saja tentu Sudah terlahirnya sebuah buku ya..... Tapi catatan yg lain tu tidak ke menganggu kelancaran utk menyudahkan novel ini?????? thk you for your. effort

    ReplyDelete
  3. Terima kasih Vel..menceriakan hari sy dengan n3 29..jeng jeng jeng ...arghhh mcm mane perasaan Qasif nnt klu tau Bibah ngandung anaknyer..

    ReplyDelete
  4. vel...u mmgkan suka sgt2 buat mcm ni....next Friday lambat lagi tau....anyway thks for this entry....can't waiting for the continuation.....one more thing...I dah guna nivea after shower conditioner....mmg best...tq again

    ReplyDelete
  5. vel, apa kata you beri kami bonus entry :) hehehehe.. tak sabar ni...

    ReplyDelete
  6. Aduh xsbr sy... Puan penulis pnjgkn lagi n3... Hihihi :)

    ReplyDelete
  7. thank vel sungguh2 teruja nak tahu ap perasaan qasif....tapi lambat lagi nak tugu jumaat.

    ReplyDelete
  8. tak sabarnya....you suka buat suspen macam ni...ger..ger.. Bonus n3 please........

    ReplyDelete
  9. tk dgn n3 baru, dan masih setia menanti sambungan untuk hari Jumaat yang akan datang...

    ReplyDelete
  10. vel, mantener su buen trabajo con ganas de leer la nueva entrada

    ReplyDelete
  11. halo vel salam kenal, saya ibu tanti dari Indonesia, saya mengikuti jalan cerita novel yang kamu update kan, tapi saya di Indonesia, bagaimana saya bisa beli disini, nggak ada yang jual, padahal saya pengen membacanya sampe habis, khusus untuk saya penggemarmu dari Indonesia di updatekan di emailku kan, boleh nggak.....

    ReplyDelete
  12. alahai tak jumpa lagi bibah dgn daniel... best tq vel

    ReplyDelete
  13. Buat jengkel penasaran... Betul2 ni writer mengotak atik perasaan reader

    ReplyDelete
  14. best citernya
    kena tunggu lagi la nampaknya

    ReplyDelete
  15. Best jalan citer ni...xsabar nk tgu next chapter..

    ReplyDelete
  16. SERONOK SANGAT BANYAK NOVEL INI...APE2 PUN TERIMA KASIH DENGAN KAK VEL SBB SANGGUP MENULIS NOVEL INI WALAU SIBUK DENGAN FAMILY AKAK...NNT AKAK JILID KAN NOVEL INI YE BARU SERONOK BILA BACA HEHEH...TERIMA KASIH...

    ReplyDelete
  17. n3 baru punya pasal, tgh meeting pon aku cari gak...biar diorg meting sesama diorg, janji meting aku dgn bibah tak miss...huhu...thanks vel

    ReplyDelete
  18. WAHHHHHHHH!!!!!!! TAK SABAR NAK TUNGGU BAB SETERUSNYA... CEPAT SAMBUNG..

    ReplyDelete
  19. Aiyak ! Anti klimaks ler pulak !!!! Geram nyeee saya kt cik writer !!!! Tak sabar tgu next n3....Cik Writer, cepat la upload next n3 !!!!!!

    ReplyDelete
  20. Wahhhh best..best..sayang kamu vel..

    ReplyDelete
  21. this entry make me SO EXCITED for the next entry.can't wait!!

    ReplyDelete
  22. Onononono knapa Farah bgitau kat daniel hbis la klau dia tau bibah pregnant NO!!!???

    ReplyDelete