Thursday, August 21, 2014

Kenapa Saya Menulis?

Hello, ya ya mungkin kita semua perlu berkenalan dengan lebih dekat lagi kan. Topik hari ini saya terfikir untuk berfikir kenapa saya tiba-tiba mahu menulis, tiba-tiba?

Saya seorang manusia yang penuh dengan angan-angan, impian dan cita-cita, siapa yang tidak punya kan? Sungguh rugi manusia itu hehehee.... tapi semakin hari semakin banyak angan-angan, cita-cita sudah tidak keruan, akhirnya pada lima tahun lepas, tiga tahun lepas, tahun lepas dan tahun ini, saya rasa masih berdiri di tapak yang sama, makin gemuk, muka semakin layu menginjak usia tua hahahaa... tengok orang lain, macam dah berjaya, terus timbul perasaan cemburu yang gelojoh, perasaan yang perlu dibunuh haha! Walaupun saya tidak pasti bagaimana dorang mengecapi kejayaan di usia muda dorang, atau memang rezeki dorang, atau mungkin juga tiada apa-apa (hehe..) tapi saja mahu menunjuk.... semua itu akhirnya membuatkan saya mengorak langkah setapak demi setapak...

Tapi apa yang saya mahu buat?

Masa di bangku sekolah saya memang menyimpan niat untuk menjadi seorang penulis, kalau tidak pun guru (harapan kecundang), kerani (hahaha... budak-budak kan...) akauntan (sebab terlalu taksub dengan Saidina satu ketika dahulu...) saya rasa mungkin saya ada bakat menulis, jadi saya pun mula melakar angan-angan...

Suami saya bekerja sebagai F&B Manager, tersangatlah sibuk, pagi-pagi bangun pukul 6am tension dengar dia "Jib! Budak-budak dah sampai?", "Oh takpe-takpe, ko pi buat air dulu." kalau tidak pun paling koman ni "Ayu, budak-budak tak cukup, ko boleh naik dulu tolong kat atas?"

Walaupun saya tdiak kenal individu-individu yang disebut nama, tapi saya macam dejavu, sebab kerap betul dengar nama dorang ni

Dan sibuknya sampai ke petang, ke malam, ke dinihari, kadang-kadang subuh tidak balik... berlanjutan dari hari ke sehari, minggu, bulan, tahun pun berganti, tiada perubahan, jadi isteri pun menjadi stress...

Apakan daya, kerja dia kan?Sangat stress, marah, geram semua bercampur aduk. Kesannya, memex kulihat dah tak serupa anjing, kucing-kucing di rumah pun sudah macam harimau kecil yang tdiak cukup makan... stress... bayangkan.

Terus, ku capai laptop yang sudah berhabuk, kuhembus-hembus habuk sampai beterbangan sampai ada yang masuk mata, lantas ku lap dengan 'baby wipes' Charm Charm, wahh berkilat. Aku sambungkan wayar ke plug point, buka laptop usang tu, terus taip meluahkan perasaan, perkataan demi perkataan, ayat demi ayat, suka hati saja, hentam, biarlah... dah perghhh lega!

Dan terus terfikir, kenapa aku tidak menulis saja ar? Boleh menghilangkan segala stress dan kebosanan. Dan itulah langkah pertama. Siap satu bab terus hantar ke penulisan2u, dapat sambutan dan komen-komen yang mengujakan... itulah yang membakar semangat akhirnya, dan saya terus menulis, menulis bila ada kelapangan dan saya sudah tidak fikirkan tentang stress lagi sebab menulis bagaikan satu terapi jiwa juga, Charm Charm pun saya agar peribahasa, perumpamaan Bahasa Malaysia, budak sekecil dia pun teror menguasai BM sekarang hahaha... tapi memang serius. Dia sangat petah cakap melayu, dia bilang, "Hidup mesti ada KEYAKINAN mommy!" - Saya akan cerita asal-usul ayat ni di entri akan datang hehehe...

Dan itulah ceritanya, saya berjaya menyiapkan Isteri Kontrak yang memang tiada kaitan hidupnya dengan saya pun hahaha... tapi memberikan saya kepuasan yang sungguh-sungguh luar biasa.

Meskipun nasib Isteri Kontrak masih belum diketahui, tapi saya tidak bimbang, sekurang-kurangnya saya telah mula mengorak langkah saya, dan tidak berdiri di tempat yang sama lagi.

See you in my next post...






2 comments:

  1. akak novel isteri kontrak bila akan diterbitkan?novel tu best sgt..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hi adik, belum tahu lagi, doakan yang terbaik ya :)

      Delete