Thursday, December 11, 2014

Payungkan Hujan Di Hatiku :: Bab 1

Blog bersawang? Heheheee...
Sebab tiada idea untuk menulis dan meluahkan rasa. Thanks to one of my readers for mentioning this to me. Bukan disengajakan tapi memang disengajakan. Kekeke...

I am at my 32-week pregnancy now, berat betul perut ni, makin letih membawa badan ke hulu ke hilir, tambah lagi naik komuter ke ofis tiap hari... that's ok, exercise exercise.... tidak sabar to have another baby, and another one, then another one hahaha....

OK seperti yang dijanjikan, hari ini minggu ini kita mulakan dengan lembaran baru novel baru yang baru saya tengah tulis... tidak lari kemelut isu kewanitaan juga, idea keseluruhannya masih samar tapi as it goes, kita corakkan jalan ceritanya okey?

Sila komen untuk penambahbaikan, seperti biasa, saya gunakan nama-nama biasa saja... tidak mo lah yang extraboganza.

Happy reading people!

___________________________________________________

ABANG minta maaf…”
Senyuman di wajah Diana segera hilang, berita yang baru dituturkan oleh suaminya sebentar tadi  masih lagi terngiang-ngiang di pelupuk telinganya. Masih lagi memainkan irama syahdu di dalam hatinya, cuma otaknya kini sahaja yang kosong, sekosong luasnya angkasa raya yang indah, meskipun tidak seindah nukilan di hatinya kini.
Robek sudah hati wanitanya.
Punah sudah impian indahnya.
Hilang sudah cerianya untuk memberikan perkhabaran kepada suami yang tercinta.
Gugur jua si air mata.
“Di…” panggil si suami lembut dan penuh serba salah, wajah si isteri dipandang sepi, wajah bundar yang sentiasa menghiasi harinya suatu ketika namun dahulu semakin hari semakin jauh di sudut hatinya, mengapakah wanita sebaik Diana tidak kekal bertakhta di hati lelakinya, semudah inikah kasihku beralih arah?
“Ab… abang nak ceraikan Di?” Hiba sungguh hati si isteri mendengar permintaan dari suaminya, kalau ada gaung luas di depannya, pasti di terjahnya sekarang juga.
“Abang dah terpaksa Di.”
“Abang sungguh-sungguh?”
Si suami mengangguk kepala tanpa secalit rasa bersalah di hati, yang singgah cuma perasaan simpati, yang tidak setebal mana pun. Iya, hati lelakinya sudah nekad, kebahagiaan yang baru dinikmatinya harus segera diburu.
“Kalau Di sanggup dimadukan?” Si isteri berusaha untuk meraih simpati, ya Allah, selitkanlah secalit rasa kasih di hati suamiku untuk diri ini, aku mohon padaMu ya Allah.
“Di sanggup?”
Linangan air mata dipipi segera diseka, senyuman segera mewarnai wajah kusamnya. Dia mengangguk riang. Asalkan abang akan sentiasa ada disisi, hati Di sanggup abang, bisik hatinya yang telahpun bernanah.
Si suami merengus lemah, bukan mudah untuk dia membuat keputusan namun dia perlu juga membuat keputusan, dia tidak mahu melengah-lengahkan hati, sekeping hati yang lain sangat mengharapkan kasihnya, sangat menagih kasihnya, sangat mendambakan belaiannya. Sayang sekali, sekepal hati milik wanita lain itu tidak mahu menjadi isteri keduanya, tidak mahu berkongsi kasih katanya, tidak mahu dirinya menantikan giliran si suami untuk bermalam dengannya, suami harus menjadi milik mutlaknya seorang.
Si suami akhirnya menggeleng sambil tersenyum kelat. Hatinya juga sebenarnya telah lama tawar pada wanita yang baik hati itu, sinar dari mata milik wanita yang bergelar Diana itu sudah lama tidak menusuk hatinya, tidak membuatkan hatinya bergetar, senyuman dari seulas bibir mungil itu sudah lama tidak menawan hatinya, bahkan membuatkan hatinya menjadi rawan.
“Abang…” aku akan terus merayu.
Maafkan aku Diana.
“Kenapa bang?”
Si suami menarik nafas panjang, kemudian dilepaskan satu persatu. Aku tiada alasan yang utuh Diana, kau memang isteri yang solehah, yang baik hati dan kau penuhkan segala tanggungjawab kau tanpa sebarang persoalan, cuma hati aku tidak kuat untuk mencintai kau lagi, hati ini sudah diisi dengan seorang wanita lain, yang berjaya membolosi setiap pelusuk hati ini dan mengambilnya, menjadi ia miliknya, aku minta maaf Diana!
Aku tidak bersalah kan bang?
Kau tidak ada salahnya.
Aku apa kurangnya bang?
Kau tiada kurangnya…
Kecuali hal yang satu itu.
Itulah hal yang satu-satunya Diana.
Aku minta maaf abang, aku tidak mampu.
Semoga kau beroleh bahagia Diana, abang doakan kau.
Abang…
Maafkan abang.
Aku tidak mampu memberikan abang zuriat walaupun usia perkahwinan kita kini menjangkau lima tahun.
Aku perlukan zuriat untuk menyambung legasi aku.
“Abang…”
“Abang minta maaf Diana, tapi Di jangan bimbang, abang akan berikan Di hak Di, Di masih boleh hidup selesa selepas kita bercerai.”
“Di tidak mahu apa-apa bang.”
“Itu hak Di.”
Diana menarik tisu dari kotaknya, menghembus kasar air dari hidungnya. Dia sudah tidak malu pada suaminya lagi, walaupun menangis persis seorang kanak-kanak kecil yang kemahuannya tidak dipenuhi. Teresak-esak dia di atas permaidani ruang tamu rumah mereka. Sedikit pun itu tidak mengusik jiwa si suami yang telah nekad hatinya.
“Apa akan berlaku pada Di nanti bang?” Serak sudah suara Diana.
Si suami memandang dengan perasaan simpati yang makin menipis, sampai bila si isteri akan merayu, memujuknya? Hatinya sudah nekad, dia memang mahukan perpisahan.
Helaan nafas panjang kedengaran.
“Tidak akan apa-apa berlaku Di asalkan Di pasrah dan terima hakikat ini dengan hati yang terbuka.”
“Bagaimana untuk Di terima kenyataan mendadak dari abang ini?”
“Di kena kuatkan hati dan nekad, macam…”
“Macam apa bang?”
Si suami terus memandang, simpatinya kini makin menghilang.
“Macam abang!”
“Abang…”
Sampainya hati kau bang, sampainya hati kau.
Si suami akhirnya melangkah keluar dari rumah yang pernah mereka umpamakan syurga buat mereka berdua, tempat mereka berlindung dan tempat mereka menyembunyikan segala kisah cinta mereka, rumah yang menjadi simbolik kepada keutuhan dan kebahagiaan rumahtangga mereka.
Namun kini, semuanya telah berderai.
Kelibat si suami sudah lama hilang di balik pintu pagar yang masih ternganga luas, isu keselamatan bukan lagi utama sekarang, Diana merenung jauh ke luar pagar, panas yang membahang di luar juga tidak memberikan dia sebarang kesan, membahanglah terus biar sampai kulitku melecur, teriklah kau matahari agar tubuhnya bisa terbakar, masuklah engkau pencuri dan perbuatlah sesuka hatimu.
Hati Diana ditinggalkan terkontang-kanting. Apa perlu hidupku lagi?
Air mata menjadi penemannya di petang hari, dia menangis dan terus menangis. Tekadnya hati kau bang, tekadnya engkau.
Hatinya bagaikan disiat-siat, sakitnya tidak terkata, Dia menekan-nekan dadanya, dalam hidupnya, inilah hari yang sangat menyedihkan buat dia.

 __________________________________
Belum nampak bayangan tajuknya... nantilah kita sama-sama kasi tajuk k...


4 comments:

  1. Sayakah orang itu? hahaha...yeay...ada update ^^, best ceritanya...sedih T_T sambung tau...menanti bab kedua..

    ReplyDelete
  2. Boleh diteruskan dengan kejayaan Di dlm hidup, membukakan mata sang bekas suami dan kegagalan yg di perolehi dari sang bekas suami dari isteri barunya.

    ReplyDelete
  3. wah...mula menulis lh..suka2...suka...bg sinopsis la sis..mybe bleh bg idea tajuknye..heheh,,cpt2 sambung yer...keep it up...

    ReplyDelete